Biden: Kami Tidak akan Kirim Generasi Lain ke Afghanistan

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Kamis (8/7), memperkuat latar belakang keputusannya untuk mengakhiri operasi militer di Afghanistan.

Bahkan ketika Taliban membuat kemajuan pesat dengan menguasai kembali sejumlah wilayah strategis di negara itu.

Berbicara di Gedung Putih, Biden mengatakan misi militer Amerika akan berakhir pada 31 Agustus.

Ia mengatakan dalam pertemuan di kantor presiden bulan lalu ia telah menjelaskan kepada Presiden Afghanistan Ashraf Ghani bahwa “dukungan AS untuk rakyat Afghanistan akan terus berlanjut.” “Kami akan terus memberikan bantuan sipil dan kemanusiaan, termasuk menyuarakan hak-hak kaum perempuan dan anak perempuan,” ujar Biden.

Dia menambahkan bahwa dia akan mempertahankan keberadaan misi diplomatik Amerika di negara itu dan terus terlibat “dalam diplomasi untuk mencapai perdamaian, dan perjanjian damai yang akan mengakhiri aksi kekerasan yang tidak masuk akal ini.” Namun, Biden mengatakan melanjutkan perang di Afghanistan “tanpa batas” bukan kepentingan keamanan Amerika.

“Pengalaman selama hampir 20 tahun telah menunjukkan kepada kita bahwa situasi keamanan saat ini hanya menegaskan, perang setelah satu tahun lagi di Afghanistan bukan solusi, tetapi resep untuk berada di sana tanpa batas waktu,” ujar Biden.

“Tergantung kepada warga Afghanistan untuk membuat keputusan tentang masa depan negara mereka,” tambahnya.

Kepada mereka yang menyerukan agar AS memperpanjang operasi militer, Biden melontarkan pertanyaan.

“Berapa ribu lagi anak perempuan dan anak laki-laki yang akan dipertaruhkan?” Berapa lama lagi mereka akan ditempatkan di sana? Saat ini ada personel militer kita yang orang tuanya 20 tahun lalu juga bertempur di Afghanistan.

Apakah kita akan mengirim anak dan cucu mereka juga? Akankah kita mengirim anak laki-laki dan anak perempuan kita lagi?” tanya Biden.

Dia menambahkan selama 20 tahun, AS sudah menghabiskan $1 triliun untuk melatih dan melengkapi ratusan ribu personel pasukan pertahanan dan keamanan Afghanistan.

Lanjutnya, sebanyak 2.448 warga AS tewas, 20.722 luka-luka, dan ribuan lain yang kembali ke tanah air dengan trauma yang tidak tampak pada kesehatan jiwa mereka.

“Saya tidak akan mengirim generasi Amerika lainnya untuk berperang di Afghanistan, tanpa harapan yang masuk akal untuk mencapai hasil berbeda,” tegas Biden.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.