China Balas Menggertak, Hong Kong Menjadi Kartu Perundingan Dagang

JAVAFX  – China memang dikenal suka membuat atau mengeluarkan ancaman pembalasan yang tidak jelas. Namun, sejauh ini, itu belum banyak berhasil. Sebagaimana yang terjadi baru-baru ini ketika mereka merespon dirilisnya undang-undang yang mendukung aksi protes di Hong Kong.

Gold Trading

Kementerian luar negeri memberikan peringatan lain pada hari Kamis (28/11/2019)  dengan  menggunakan bahasa yang mencerminkan sebuah pernyataan sebagaimana pekan lalu.  “Kami menyarankan bahwa AS berhenti berpegang teguh pada jalurnya atau Tiongkok akan mengambil tindakan tegas,” kata kementerian luar negeri. “Sisi A.S. akan menanggung semua tanggung jawab atas konsekuensinya.”

Kemudian, juru bicara kementerian luar negeri Geng Shuang menghindari pertanyaan tentang kapan Cina akan menjawab atau apakah itu akan berdampak pada pembicaraan perdagangan, mengatakan kepada wartawan untuk “tetap waspada.”

“Apa yang akan datang akan datang,” katanya. Kegagalan untuk menyempurnakan rincian meskipun memiliki minggu untuk mempersiapkan menunjukkan kesulitan yang dihadapi Cina dalam memukul AS tanpa juga melukai ekonominya sendiri, yang tumbuh pada laju paling lambat dalam hampir tiga dekade. . Selain menerapkan tarif pembalasan terhadap AS, Cina sebagian besar telah menempel pada kebijakan “ketenangan strategis” ketika datang ke aspek lain dari hubungan tersebut.

Sebelumnya, bahkan China juga pernah mengeluarkan ancaman serupa di awal tahun ini setelah AS menyetujui penjualan senjata ke Taiwan, memberi sanksi kepada perusahaan atas pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan memasukkan Huawei Technologies Co. ke daftar hitam.

Lantas bagaimana dampak diterbitkannya undang-undang ini dalam proses perundingan perdagangan AS – China saat ini. Mei Xinyu, seorang peneliti di sebuah think tank di bawah Kementerian Perdagangan China, mengatakan bahwa masalah Hong Kong pasti akan dibahas di meja negosiasi perdagangan dan China kemungkinan akan meminta pihak AS untuk memperjelas sikapnya, atau bahkan membuat beberapa janji untuk menahan diri dari menggunakan tagihan.

Dia menambahkan bahwa China akan mempersiapkan beberapa tindakan balasan pada saat yang sama, menggemakan pernyataan Kementerian Luar Negeri sebelumnya, tanpa menguraikan langkah-langkah spesifik apa yang akan diambil. “Ini akan membawa tingkat ketidakpastian tertentu ke pembicaraan perdagangan yang sedang berlangsung,” kata Mei. “Tapi itu tidak harus membuat atau merusak kesepakatan.”

Sementara itu, keputusan Washington ini jelas akan menjadi alasan bagi Beijing untuk memperlambat pembicaraan perdagangan. Seperti yang terlihat bahwa sampai sekarang Beijing telah banyak bertoleransi hanya untuk menjaga mereka tetap pada jalurnya. Tanpa kesepakatan fase satu, Cina menghadapi prospek kenaikan tarif lain pada pertengahan Desember.

Ada pilihan lain, meskipun sebagian besar dari mereka juga membawa risiko bumerang secara ekonomi. Itu sesuatu yang Presiden Xi Jinping mungkin tidak ingin mengambil risiko dengan masalah ekonomi yang meningkat di dalam negeri dan kerusuhan Hong Kong tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

China bisa saja melakukan pembalasan dengan menyerang perusahaan-perusahaan AS dengan merilis daftar “entitas yang tidak dapat diandalkan” yang terancam lama, berhenti membeli produk-produk Amerika, membongkar Perbendaharaan atau mengekang ekspor ke AS dari tanah jarang, yang sangat penting untuk semuanya, mulai dari ponsel pintar hingga kendaraan elektronik.

Di sisi diplomatik, Cina dapat mengambil langkah-langkah seperti menghentikan kerja sama dalam menegakkan sanksi yang berkaitan dengan Korea Utara dan Iran, memanggil duta besar China untuk AS atau menurunkan hubungan diplomatik. Berdasarkan tanggapan pemerintah pada hari Kamis, tidak ada yang muncul dalam waktu dekat.

“Hong Kong semakin menjadi kartu di China-AS dalam perang dagang, ”kata E Zhihuan, kepala ekonom di Bank of China (Hong Kong) Ltd, pada briefing di Beijing. “Sekarang Trump telah menunjukkan kartunya, bagaimana kita harus bereaksi menguji kebijaksanaan kita. Ini adalah situasi yang sangat kompleks dan sulit. ”

Trump sendiri tidak punya banyak pilihan selain menandatangani tagihan, yang membutuhkan sanksi terhadap pejabat yang dianggap bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia atau merongrong otonomi kota, serta melarang ekspor barang-barang pengendalian massa seperti gas air mata dan peluru karet ke kota. polisi. Dukungan yang hampir bulat di Kongres berarti anggota parlemen dapat mengesampingkan veto, dan Trump tidak ingin memberi Demokrat kesempatan untuk menyerang sebelum pemilihan 2020.

Dalam menandatangani tagihan, Trump memberi isyarat kepada Xi bahwa tindakan tidak akan segera terjadi. Dia menyatakan keprihatinan dengan bagian-bagian yang tidak ditentukan dari undang-undang baru, dengan mengatakan mereka berisiko mengganggu kewenangan konstitusionalnya untuk melaksanakan kebijakan luar negeri Amerika. “Saya menandatangani tagihan ini untuk menghormati Presiden Xi, Cina, dan orang-orang Hong Kong,” kata presiden dalam sebuah pernyataan, Rabu.

Bagi China, UU itu merupakan gangguan dalam urusan dalam negeri mereka dan bahkan dapat mendorong para pemrotes yang menjadi semakin ganas dalam beberapa bulan terakhir. Sementara pembicaraan perdagangan terpisah, hubungan keseluruhan bisa menderita, menurut He Weiwen, yang sebelumnya menjabat sebagai atase komersial di konsulat China di New York dan San Francisco.

“AS telah merusak kedaulatan Tiongkok dan tentu saja China akan membalas,” kata He, yang sekarang menjadi peneliti senior di Center for China dan Globalisasi di Beijing. “Kedaulatan menang atas perdagangan untuk Tiongkok.” Namun ketika ditanya apa yang akan dilakukan Tiongkok, Dia tidak menjelaskan lebih lanjut. “Saya tidak tahu gerakan spesifik apa yang akan mereka buat,” katanya. “Tapi sepertinya akan ada beberapa konsekuensi.”  (WK)