Demi Selamatkan Pasar, Pemasok Rela Turunkan Harga Minyak

JAVAFX – Wabah Corona, Covid-19 disebut terus mengambil korban bahkan di pasar minyak sekalipun. Diantara para pemasok minyak mentah, kini semakin memanas persaingannya dimana yang berebut sepotong permintaan minyak yang semakin menipis di Cina dan Jepang karena kilang-kilang di sana memangkas laju operasionalnya.

Gold Trading

Salah satu caranya adalah memangkas harga. Para pemasok minyak mentah kini memangkas harga minyak mentah hingga ke tingkat tertentu, menurut pejabat kilang dan manajer perdagangan yang berbicara dengan S&P Global Platts. Perbedaan dalam beberapa kasus adalah beberapa dolar per barel untuk pemuatan April dibandingkan dengan pemuatan Maret.

Meskipun ribuan penerbangan telah keluar masuk ke China, namun perjalanan di dalam wilayah Negara tersebut telah dibatasi. Sebagai hasil dari pembatasan-pembatasan ini dan pada pengurangan produksi industri, permintaan bahan bakar dari negara yang selalu haus minyak ini terus menurun.

Saat permintaan China untuk bahan bakar berkurang, penyuling dihadapkan dengan kenyataan yang suram — mungkin perlu waktu sebelum permintaan meningkat kembali – jadi yang terbaik adalah menetap dan merasa nyaman. Kenyamanan itu datang dalam bentuk tingkat pemotongan yang dijalankan. China Petroleum & Chemical Corporation, atau Sinopec, sebagai kilang terbesar di Asia, memangkas produksi kilang sebesar 600.000 barel per hari bulan ini. Ini adalah pengurangan 12% dari rata-rata 5 juta barel per hari yang dilihatnya pada 2019. Sementara PetroChina, kilang minyak terbesar kedua di China, juga telah memotong laju kilang, sebanyak 320.000 barel per hari PetroChina juga bertanya kepada Arab Saudi, UEA, dan Kuwait tentang kemungkinan menunda pemuatan minyak mentahnya atau mengurangi volume. Volume ini setara dengan sekitar 10% dari 3,32 bph produksi bahan bakarnya.

Penyulingan independen di Cina juga memangkas laju operasional, dengan banyak yang beroperasi bahkan dengan kapasitas kurang dari setengah. Independen berada dalam posisi yang tidak menguntungkan karena tidak dapat mengekspor bahan bakar — tidak seperti raksasa kilang yang dikelola negara seperti Sinopec dan PetroChina. Di provinsi Shandong, para independen mengatakan bahwa mereka secara kolektif telah menutup 795.000 barel per hari dari operasi kilang, menurut S&P Global Platts.

Secara keseluruhan, Pasar IHS memperkirakan bahwa kilang Februari China akan mencapai 1,7 juta barel per hari — dibandingkan dengan ekspektasi sebelumnya bahwa kilang di Cina akan meningkat 760.000 barel per hari. Tapi rasa sakit itu meluas ke luar Cina. Perusahaan penyulingan Jepang juga memangkas suku bunga antara 3-4% dari minggu terakhir Januari hingga minggu pertama Februari.

Hal ini memberikan efek turunan, karena kilang-kilang ini mengurangi laju produksi mereka secara besar-besaran, tentu saja mereka akan mengurangi kebutuhan akan minyak mentah, dan pemasok di Brasil, Rusia, dan Angola harus menyesuaikan diri untuk tetap di puncak tumpukan ketika kilang Asia berupaya untuk kurangi minyak mentah.

Harga minyak mentah Lula Brasil, menurut Platts, diperdagangkan dengan premi atau selisih harga sampai dengan $ 3 dengan harga minyak mentah Brent untuk pengiriman April minggu ini, dibandingkan dengan minggu lalu yang bisa sampai $ 4 dan bahkan dibandingkan dengan minyak kontrak pengiriman Maret bisa selisih $ 8,50 per barel. Kelas Pazflor di Angola diperdagangkan dengan premi hanya $ 0,20 ke tanggal Brent untuk pemuatan kargo Maret, dibandingkan dengan premium $ 2 untuk pemuatan Februari. Satu pengiriman minyak mentah Sokol Rusia untuk pemuatan 8-14 April dijual dengan harga premium $ 4,30 per barel untuk minyak mentah Platts Dubai, sementara muatan Maret diperdagangkan dengan harga premium di atas $ 8 per barel. Pada bulan Oktober, setelah embargo pada kapal tanker Cina, itu diperdagangkan dengan premi $ 9.

Jumlah kasus korona telah merenggut 1.357 nyawa hingga Kamis minggu lalu, dimana jumlah total kasus yang dikonfirmasi meningkat menjadi lebih dari 60.000 — dengan peningkatan tajam dalam jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Rabu.

Meskipun harga minyak diperdagangkan naik secara moderat pada hari Kamis, namun Rusia dan OPEC belum mencapai kesepakatan tentang bagaimana mereka akan menangani permintaan yang tertekan.