EIA Pangkas Proyeksi Permintaan Global

JAVAFX – Prospek pertumbuhan permintaan minyak pada tahun 2019 telah meredup karena prospek perdagangan dunia yang memburuk, sebagaimana dikatakan oleh Badan Energi Internasional (IEA) pada hari Jumat (14/06/2019), meskipun sejumlah paket stimulus dan negara-negara berkembang harus mendorong pertumbuhan menuju tahun 2020.

Gold Trading

IEA yang berbasis di Paris, yang mengoordinasikan kebijakan energi negara-negara industri, merevisi turun perkiraan pertumbuhan permintaan 2019 sebesar 100.000 barel menjadi 1,2 juta barel per hari (bph), tetapi mengatakan akan naik menjadi 1,4 juta bph untuk tahun 2020.

“Fokus utama adalah pada permintaan minyak karena sentimen ekonomi melemah … Konsekuensi untuk permintaan minyak menjadi jelas,” kata IEA dalam laporan minyak bulanannya. “Prospek perdagangan yang memburuk adalah tema umum di semua wilayah”, tambahnya.

Perkiraan pertumbuhan permintaan minyak mengasumsikan pemeliharaan tarif AS dan Cina yang dikenakan pada barang pada tahun 2018, tetapi IEA mengatakan belum memperhitungkan tarif AS selanjutnya yang diumumkan pada Mei.

IEA juga mengaitkan pertumbuhan permintaan yang tidak bergairah pada paruh pertama tahun ini dengan perlambatan industri petrokimia di Eropa, cuaca yang lebih hangat daripada rata-rata di belahan bumi utara dan menghentikan permintaan bensin dan diesel AS.

Pertumbuhan permintaan kemungkinan akan meningkat hingga 1,6 juta barel per hari pada paruh kedua tahun ini karena langkah-langkah pemerintah untuk mengurangi perlambatan ekonomi dan konsumsi yang kuat di negara-negara non-maju.

“Paket stimulus kemungkinan akan mendukung pertumbuhan dalam jangka pendek. Selain itu, bank sentral utama telah menghentikan atau memperlambat kenaikan suku bunga, yang seharusnya mendukung pertumbuhan pada 2H19 dan 2020,” tulis IEA.

Sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, pakta pemangkasan produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) plus sekutunya, yang berperang di Libya dan serangan terhadap kapal tanker di Teluk Oman menambahkan hanya ketidakpastian terbatas pada pasokan, kata IEA.

Produksi Iran anjlok 210.000 barel per hari pada Mei menjadi 2,4 juta barel per hari, kata IEA, tingkat terendah sejak perang Iran-Irak pada 1980-an. Ekspor turun 480.000 barel per hari menjadi 810.000 barel per hari.

Lonjakan pasokan AS serta keuntungan dari Brasil, Kanada, dan Norwegia akan berkontribusi pada peningkatan pasokan non-OPEC sebesar 1,9 juta barel per hari tahun ini dan 2,3 juta barel per hari pada tahun 2020. (WK)