Harga Emas Naik, Ditengah Kekhawatiran Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi Dunia

JAVAFX – Harga emas pada hari Jumat (29/03) berakhir lebih tinggi, sehari setelah mencatat penurunan persentase satu sesi terbesar sejak 13 Agustus. Logam Mulia untuk kontrak pengiriman bulan Juni di bursa Comex, NYMEX naik $ 3,20, atau 0,2%, ke $ 1,298.50 per troys ons, menyentuh harga tertinggi dalam perdagangan harian di $ 1,304.60.

Gold Trading

Dalam catatan, kinerja perdagangan emas sepanjang kwartal pertama 2019, mampu naik sekitar 1,2%, tetapi emas batangan membukukan penurunan mingguan lebih dari 1% dan tergelincir sekitar 1,4% bulan ini.

Beberapa pakar industri mengatakan mereka memandang emas sebagai aset surgawi ini dapat naik lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang di tengah kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia dan drama politik seperti upaya Inggris untuk memutuskan hubungannya dengan blok perdagangan Eropa serta posisi emas sendiri sebagai aset menyimpan manfaat, safe haven.

Diakhir pekan lalu, Parlemen Inggris kembali menolak usulan kesepakatan yang disodorkan oleh Perdana Menteri Theresa May Brexit untuk ketiga kalinya. Hal ini meningkatkan kemungkinan keluarnya Inggris dari Uni Eropa dengan tanpa kesepakatan atau yang dikenal sebagai Hard Brexit. Jika ini terjadi, merupakan skenario terburuk untuk aset berisiko tetapi memberikan keuntungan bagi emas, yang dapat mengambil manfaat dari gejolak politik dikawasan ini.

Selain masalah geopolitik, kenaikan emas juga didukung dengan akumulasi pembelian yang dilakukan oleh sejumlah bank sentral dunia pada kwartal terakhir tahun 2018. Ada keyakinan lanjutan pada kemungkinan harga emas naik, meski kemungkinan itu akan menjadi perjalanan yang bergelombang dalam waktu dekat.  Harga emas berpeluang melakukan konsolidasi pada kisaran $ 1.260 – $ 1.360 yang lebih luas pada bulan April. Indeks Dolar AS sendiri naik kurang dari 0,1%  menghambat kenaikan harga emas lebih lanjut.

Penguatan Dolar AS terjadi keempat berturut-turut dan naik sekitar 0,6% untuk minggu ini. Untuk bulan ini, indeks naik 0,9%, dengan kenaikan yang berkontribusi besar terhadap kenaikan kuartalan 1,1%.

Disisi lain, doronga kenaikan harga emas tak lepas dari kekhawatiran tentang pertumbuhan global yang lambat setelah membebani perdagangan saham minggu ini dan mendorong hasil obligasi lebih rendah di seluruh dunia. Hasil yang lebih lemah dapat mengangkat emas sebagai alternatif investasi, namun dinamika itu juga mendorong permintaan dolar. Dolar yang lebih kuat membebani komoditas yang dihargai dalam satuan moneter, membuatnya relatif lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Imbal hasil Obligasi AS tenor 10 tahun naik pada 2,416% diakhir pekan lalu, bertahan di dekat level terendah 15-bulan. Hasil panen ini bergerak secara terbalik dengan harga. Sementara itu, Indek saham AS, Dow Jones dan S&P 500 naik oleh nada optimisme terkait dengan kemajuan nyata pada pembicaraan perdagangan AS-China.

Laporan terbaru menunjukkan bahwa China telah menyatakan kecenderungan untuk membuat konsesi pada aspek perdagangan yang sangat disukai negosiator AS, termasuk tentang hak kekayaan intelektual. Menteri Keuangan Steven Mnuchin, Jumat pagi, mengatakan pembicaraan di China “konstruktif” dan akan berlanjut di Washington.

Meskipun tergelincir dalam jangka pendek, prospek jangka panjang untuk emas dan sektor komoditas yang lebih luas tetap konstruktif, terutama karena risiko-portofolio diimbangi dan dipermanis oleh harga yang didiskon dalam istilah relatif terhadap saham dan aset berisiko lainnya. Pasar, termasuk saham, telah bermain dengan uang gratis melalui kebijakan suku bunga longgar dan tidak bereaksi terhadap risiko yang melekat, karena ada generasi pedagang dan investor yang pada dasarnya tumbuh dengan gagasan bahwa setiap bank sentral akan mengakhiri upaya pasar menuju bearish. (WK)