Harga Emas Naik, Khawatirkan Kasus Baru Covid-19 di AS

JAVAFX – Harga emas berjangka ditutup naik di hari Kamis (02/07/2020) dimana para investor menunjukkan kekhawatiran atas dampak ekonomi dari meningkatnya jumlah kasus baru COVID-19 di AS. dan di seluruh dunia, meskipun data ekonomi mengalami kenaikan. Data ekonomi AS terkini menunjukkan bahwa tingkat pengangguran dan pertumbuhan pekerjaan yang lebih baik dari yang diperkirakan pada bulan Juni hanya secara singkat berhasil menarik harga lebih rendah selama sesi perdagangan di hari rabu.

Gold Trading

Investor tidak percaya bahwa tingkat pengangguran akan turun secepat yang kita lihat dalam dua bulan terakhir. Lapangan kerja naik sebesar 4,8 juta pekerjaan pada bulan Juni dan tingkat pengangguran turun untuk bulan kedua berturut-turut menjadi 11,1%. Peningkatan pekerjaan baru dengan mudah melampaui perkiraan 3,7 juta ekonom yang disurvei oleh MarketWatch. Namun, pemulihan ekonomi dari virus corona mungkin sudah mengalami kemunduran dari lonjakan baru dalam kasus COVID-19.

Angka ketenagakerjaan sangat spektakuler tetapi tingkat pengangguran 11% masih meningkat. Kasus COVID kembali meningkat dan banyak negara telah memperlambat rencana pembukaan kembali. Kasus baru corona di AS mencapai rekor satu hari pada hari Rabu lebih dari 52.000 sedangkan total global mencapai 2,64 juta dan jumlah kematian 127.681.

Terhadap latar belakang itu, harga emas untuk bulan Agustus naik $ 10,10, atau 0,6%, untuk menetap di $ 1,790 per ounce, menyusul penurunan 1,1% pada hari Rabu. Untuk minggu liburan pendek, harga berdasarkan kontrak paling aktif selesai sekitar 0,5% lebih tinggi dari penyelesaian Jumat lalu, menurut data FactSet.

Dalam jangka panjang, potensi kenaikan harga emas mendapat dukungan dari kebijakan moneter yang longgar, setelah risalah pertemuan kebijakan moneter terbaru Federal Reserve mengungkapkan ekspektasi bahwa ekonomi kemungkinan akan membutuhkan dukungan dalam bentuk kebijakan moneter yang sangat akomodatif untuk beberapa waktu.