Harga Minyak Mengandalkan Impor China

JAVAFX – Impor minyak mentah China yang memecahkan rekor mendukung harga minyak selama akhir musim semi dan musim panas ketika pemulihan permintaan minyak di seluruh dunia baru saja dimulai dan kemudian goyah di tengah kekhawatiran gelombang COVID-19 kedua. Tapi bisakah industri minyak terus mengandalkan dukungan ini?

China mengimpor minyak mentah dalam volume yang mencapai rekor pada bulan Mei dan Juni, karena negara yang haus minyak itu berusaha mendapatkan keuntungan dari harga minyak yang rendah di bulan April. Impor pada bulan Juli, bagaimanapun, lebih rendah dibandingkan pada bulan Juni. Tetap saja, angka itu 25 persen lebih tinggi dibandingkan Juli tahun lalu.

Tapi pesta ini mungkin sekarang sudah berakhir. Bulan ini, China akan mengimpor kargo terakhir yang bisa menjadi barang murah yang diambil oleh penyuling pada bulan April. Namun, setelah Agustus, siapa pun bisa menebak apa yang akan terjadi dengan impor minyak mentah China.

Di satu sisi, faktor-faktor yang akan mendukung impor minyak mentah Tiongkok yang relatif tinggi sepanjang sisa tahun ini termasuk bukti bahwa permintaan bahan bakar Tiongkok tampaknya telah pulih dengan baik dan tanda-tanda bahwa Tiongkok akan meningkatkan pembelian minyak mentah AS dalam upaya untuk memenuhi permintaannya. janji yang ditetapkan dalam kesepakatan perdagangan Fase 1.

Di sisi lain, faktor-faktor yang dapat memperlambat impor minyak mentah China selama beberapa bulan ke depan termasuk harga minyak yang lebih tinggi dibandingkan dengan terendah April, dan permintaan bahan bakar yang lemah serta margin penyulingan di seluruh Asia, yang dapat membuat penyuling China tidak mengekspor banyak minyak mentah. bahan bakar ke wilayah tersebut.

Kemudian selalu ada hal besar yang tidak diketahui dengan cadangan komersial dan strategis China. Karena China tidak melaporkan inventarisnya, analis hanya menebak berapa banyak minyak mentah yang disimpan China dalam cadangan strategis dan komersialnya.

Impor China ditambah produksi dalam negeri, lebih sedikit throughput kilang, China kemungkinan mengirim 1,92 juta barel per hari (bph) ke dalam cadangannya pada Juli. Ini jauh lebih rendah dari perkiraan pengisian cadangan pada bulan Juni sebesar 2,77 juta barel per hari, tetapi mendekati rata-rata untuk penimbunan cadangan periode Januari-Juli sebesar 1,95 juta barel per hari. Ke depannya, tidak jelas berapa banyak minyak yang akan diimpor China — dan akibatnya disimpan — karena banyak faktor yang berbeda dapat mempengaruhi skala.

Di antara faktor-faktor yang dapat terus mendukung impor minyak mentah China yang relatif tinggi, dan dengan demikian mendukung harga minyak, adalah pemulihan aktivitas industri, yang didorong oleh stimulus pemerintah untuk proyek infrastruktur. Analis percaya bahwa aktivitas industri dan peningkatan angkutan jalan raya dan pengiriman e-commerce akan mendorong permintaan diesel China ke rekor tertinggi tahun ini.

Faktor bullish lain untuk impor China, dan potensi harga minyak, China dilaporkan meningkatkan pembelian produk energi AS, termasuk minyak mentah, sebagai bagian dari kesepakatan perdagangan AS-China. Pedagang minyak dari AS dan importir dari China mengatakan kepada Reuters awal bulan ini bahwa raksasa minyak negara China telah secara tentatif memesan kapal tanker untuk rencana membeli setidaknya 20 juta barel Amerika pada bulan Agustus dan September.

Mempertimbangkan bahwa China diperkirakan hanya memenuhi 5 persen dari target pembelian produk energi Amerika pada paruh pertama tahun 2020, peningkatan pembelian, termasuk minyak mentah AS, pada paruh kedua tahun ini dapat membuat impor minyak mentah China relatif tinggi. level.

Namun, ada faktor bearish yang berperan yang dapat mengurangi minat China untuk impor minyak mentah untuk sisa tahun ini, mungkin juga membebani harga minyak. Itu termasuk pemulihan permintaan bahan bakar yang lebih lemah di seluruh Asia, yang membebani margin kilang di wilayah tersebut. Hal ini dapat menghalangi penyuling China untuk terus memproses rekor volume minyak mentah.

Pada bulan Juli, produksi kilang China mencapai rekor tertinggi 14,03 juta barel per hari, data resmi yang dilaporkan oleh Reuters menunjukkan setelah kilang utama kembali online dari pemeliharaan. Namun, dengan margin yang lemah dan permintaan bahan bakar di negara-negara Asia lainnya, penyuling mungkin tidak memiliki banyak insentif untuk memproses jumlah rekor minyak mentah jika tidak ada pasar di Asia untuk menyerap semua produk penyulingan tersebut.

Rekor impor minyak mentah China telah mendukung harga minyak dalam beberapa bulan terakhir. Sekarang analis dan pasar bertanya-tanya apakah pembelian di China dapat terus berlanjut dalam beberapa bulan mendatang.

Sementara itu, penurunan pasokan minyak mentah AS sebesar 1,6 juta barel turut mengirim harga minyak lebih tinggi pada perdagangan hari Rabu (19/08/2020), sebagaimana laporan Lembaga Informasi Energi. Angka ini lebih besar dibandingkan dengan penarikan 4,5 juta barel untuk minggu sebelumnya, penarikan mingguan ketiga — dan lumayan — berturut-turut.

Sehari sebelumnya, American Petroleum Institute mendinginkan optimisme kenaikan harga minyak dengan memperkirakan penumpukan persediaan bensin mendekati 5 juta barel untuk seminggu hingga 14 Agustus.

Harga minyak mentah Brent diperdagangkan pada $ 44,89 per barel pada saat penulisan, dengan West Texas Intermediate pada $ 42,44 per barel dalam apa yang membentuk minggu dengan hasil yang beragam. Minyak memulai minggu ini dengan kenaikan di balik laporan bahwa China berencana untuk meningkatkan impor minyak dari Amerika Serikat, tetapi reli yang meningkat segera berakhir di tengah keraguan bahwa ekonomi AS pulih secepat dan konsisten sebagaimana mestinya.

Selain itu, OPEC + bertemu hari ini untuk membahas kemajuan kesepakatan pengurangan produksi dan rencana masa depan, menambahkan sudut ketidakpastian baru. Meskipun tidak ada berita mengejutkan yang diharapkan keluar dari pertemuan ini, hal itu dapat memberi tahu para pedagang bagaimana kesepakatan itu berjalan dan apakah kesepakatan internal tetap kuat. OPEC + mencatat rekor kepatuhan pada bulan Juli, dengan kombinasi 94-97 persen, menurut survei yang berbeda.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Menkes Belanda: Peluncuran vaksin COVID Johnson & Johnson belum pasti

Menteri Kesehatan Belanda, Selasa (13/4,) mengaku belum mengetahui apakah negara itu akan mulai meluncurkan vaksinasi vaksin COVID-19 Johnson & Johnson pekan ini sesuai rencana,...

Biden beri salam Ramadhan, desak penghentian kebencian terhadap Muslim

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mendesak penghentian tindakan yang didasari motif kebencian, yang masih kerap dialami oleh para umat Muslim di AS dan...

Presiden Biden akan Berpidato di Kongres pada 28 April

Presiden AS Joe Biden dijadwalkan menyampaikan pidato pertamanya pada sidang gabungan Kongres pada 28 April. Pidato itu akan disampaikan sewaktu Biden mencapai 100 hari menjabat,...

Harga Emas Dibawah Tekanan Jelang AS Rilis Data

JAVAFX - Pasar saham turun dari level tertingginya karena ketegangan meningkat menuju rilis angka inflasi AS, yang mungkin menunjukkan peningkatan yang signifikan. Data China...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502