Hong Kong Tidak Lagi Aman

JAVAFX – Pemimpin Hong Kong Carrie Lam Cheng Yuet-ngor telah memperingatkan para demonstran bahwa mereka telah mendorong kota ini “ke dalam jurang kehancuran” dengan menyerang institusi-institusinya, yang disenbutnya sebagai upaya untuk “menghancurkan aturan hukum”.  Menurutnya, massa yang menduduki Bandara Internasional Hong Kong yang berakibat pembatalan semua penerbangan pada hari Senin dari jam 4 sore, serta pengepungan kantor polisi dan blok jalan yang meluas selama protes, telah membuat kota ini tidak lagi aman.

Gold Trading

Carrie Lam menyatakan pada Media di Selasa pagi (13/08/2019) sebelum membentuk kembali Dewan Eksekutif, kabinetnya secara de facto, ia mengatakan: “Hong Kong terluka parah. Butuh waktu lama untuk pulih. ” Dia bertanya kepada pengunjuk rasa apakah mereka ingin “mendorong Hong Kong ke jurang maut”

Dalam seruan langsung kepada demonstran, Carrie Lam berkata “Mari kita mengesampingkan perbedaan dan menghabiskan satu menit untuk melihat kota dan rumah kita. Bisakah kita tahan untuk mendorongnya ke dalam jurang di mana semuanya akan binasa?. Ditambahkan olehnya bahwa “Kita perlu menentang kekerasan dan mempertahankan supremasi hukum … Ketika semua ini tenang, kita akan mulai melakukan dialog yang tulus dan membangun kembali keharmonisan.”

Mengenai penutupan bandara, Lam mengatakan: “Tidak perlu bagi saya untuk menguraikan betapa pentingnya bandara internasional bagi Hong Kong. “Setiap hari, banyak penduduk keluar dan kembali ke kota [melalui bandara], dan banyak turis dan pebisnis menggunakan hub transportasi ini. Tapi itu harus ditutup pada hari Senin. ”

Carrie Lam sendiri menampik pertanyaan tentang apakah dia akan mengundurkan diri dengan kejadian saat ini. Ditegaskan olehnya “Saya, sebagai kepala eksekutif, akan bertanggung jawab untuk membangun kembali ekonomi Hong Kong dan untuk terlibat seluas mungkin, untuk mendengarkan sebanyak mungkin keluhan orang, dan mencoba membantu Hong Kong untuk melanjutkan,” katanya. “Itulah komitmen politik saya yang sangat serius dan tanggung jawab saya kepada orang-orang Hong Kong pada saat ini.”

Lam menolak untuk mengatakan apakah Beijing telah menghentikannya dari memenuhi tuntutan para pemrotes, seperti mencabut sepenuhnya tagihan ekstradisi yang sekarang disimpan, dan menunjuk Komisi Penyelidikan yang dipimpin hakim untuk memeriksa seluruh kontroversi. Sebagaimana diketahui, Hong Kong telah terguncang oleh protes, kekerasan dan tindakan non-kooperatif sejak 9 Juni, dipicu oleh RUU ekstradisi yang kini ditinggalkan, yang akan memungkinkan tersangka kriminal dikirim kembali ke daratan Cina. (WK)