Intel AS Pecaya Kapal Tanker Uni Emirat Arab Dipaksa Masuk Ke Iran

JAVAFX – Pihak intelijen A.S. semakin percaya bahwa kapal tanker Uni Emirat Arab (UEA) mungkin telah dipaksa masuk ke perairan Iran oleh Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), pasukan angkatan laut  Iran, sebagaimana dikatakan koresponden CNN Barbara Starr melaporkan Senin (15/07/2019).

Gold Trading

“CNN telah belajar: Intel AS semakin percaya bahwa kapal tanker UEA MT RIAH dipaksa masuk ke perairan Iran pada akhir pekan oleh pasukan angkatan laut #IRGC,” tweet Starr.

UEA tidak berbagi informasi, sementara beberapa sumber Teluk mengatakan kepada CNN bahwa kapal UEA hanya dirusak dan telah ditarik oleh Iran, kata koresponden CNN. Namun, AS mengatakan bahwa tidak ada kontak dengan awak kapal UEA, yang lokasinya diketahui terakhir di Pulau Qesham, lapor Starr CNN.

Jika insiden ini benar, dengan cara yang menurut laporan intelijen AS cenderung dipercayai, akan menjadi pertempuran terbaru di perairan Timur Tengah dalam beberapa pekan terakhir. Pasalnya, pada bulan Mei dan Juni, dua serangan terpisah yang jelas terhadap kapal tanker minyak di dekat Selat Hormuz memicu ketegangan di daerah itu, yang meningkat dengan Iran menembakkan drone AS ke jalur pengiriman minyak yang vital.

Pada awal Juli, Gibraltar, dibantu oleh Royal Marines, menahan kapal super tanker yang membawa minyak mentah ke Suriah karena memiliki “alasan yang masuk akal” untuk percaya bahwa kapal Iran Grace 1 melanggar sanksi Uni Eropa terhadap Suriah.

Data pengiriman yang ditinjau oleh Reuters menunjukkan bahwa kapal tanker dalam perjalanan ke Suriah dimuat dengan minyak Iran di lepas pantai Iran. Jika kapal tanker itu benar-benar memuat minyak dari Iran, itu tidak hanya melanggar sanksi Uni Eropa terhadap entitas Suriah yang memiliki kilang yang diyakini sebagai tujuan minyak, tetapi juga melanggar sanksi AS terhadap ekspor minyak Iran.

Ketegangan antara Inggris dan Iran dengan cepat meningkat setelah perebutan kapal tanker Iran, dengan Teheran mengancam untuk merebut kapal berbendera Inggris, dan minggu lalu berusaha untuk memblokir kapal tanker minyak berbendera Inggris di dekat Selat Hormuz. (WK)