Johnson Minta Trump Tak Ikut Campur Pemilu Di Inggris

JAVAFX – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa hal terbaik adalah jika Presiden AS Donald Trump tidak terlibat dalam pemilihan mendatang di Inggris ketika ia mengunjungi London untuk pertemuan puncak NATO minggu depan.

Gold Trading

“Apa yang tidak kami lakukan secara tradisional sebagai sekutu dan teman yang saling mencintai, apa yang tidak kami lakukan secara tradisional, adalah terlibat dalam kampanye pemilihan masing-masing,” kata Johnson, yang Partai Konservatifnya memimpin dalam pemilihan sebelum 12 Desember nanti.

“(Hal) terbaik ketika Anda memiliki teman dekat dan sekutu seperti AS dan Inggris adalah agar tidak ada pihak yang terlibat dalam pemilihan satu sama lain,” katanya kepada radio LBC.

Trump sendiri dinilai telah ikut campur dalam pemilihan, setelah ia mengatakan bahwa pemimpin oposisi sayap kiri Partai Buruh, Jeremy Corbyn, akan “sangat buruk” bagi Inggris dan bahwa Johnson harus melakukan perjanjian dengan pemimpin Partai Brexit, Nigel Farage . Ia mengatakan ini pada Oktober kemarin.

Corbyn sendiri telah menggunakan pujian Trump terhadap Johnson sebagai salah satu pesan utamanya untuk menyerang kaum Konservatif dalam kampanyenya, dengan mengatakan bahwa mereka akan menjual bagian-bagian dari Layanan Kesehatan Nasional yang dikelola negara yang sangat dicintai kepada bisnis-bisnis AS setelah Brexit jika mereka memenangkan pemilihan.

Surat kabar The Sun melaporkan pada hari Jumat bahwa tokoh senior Partai Konservatif khawatir dia bisa mengatakan sesuatu selama kunjungan dua hari yang mengganggu kampanye mereka.

Presiden AS ini memang belum bisa menghindar dari terlibat ke politik Inggris sebagaimana pada kunjungan sebelumnya, termasuk mengkritik kebijakan Brexit yang dilakukan pendahulu Johnson, Theresa May.

Trump, memang yang dijadwalkan tiba di London pada 2 Desember, kemungkinan akan ditanya tentang sikapnya terhadap pembicaraan perdagangan di masa depan dan apakah NHS harus dimasukkan, setelah sebelumnya mengatakan semuanya harus di atas meja. Namun, Johnson mengatakan dia akan keluar dari negosiasi perdagangan jika memasukkan layanan kesehatan sebagai prasyarat.

“Pertama-tama, NHS tidak untuk dijual. Dalam keadaan apa pun pemerintah ini atau pemerintah Konservatif apa pun tidak akan melakukan apa pun untuk menempatkan NHS untuk dinegosiasikan dalam pembicaraan perdagangan atau memprivatisasi hal seperti itu, ”katanya. “Saya tahu Anda adalah Amerika Serikat, atau negara lain mana pun, yang bersikeras bahwa sebagai syarat pembicaraan, kami akan keluar begitu saja.”

Selama penampilannya selama satu jam di LBC, di mana pertanyaan diajukan kepadanya oleh pendengar, ia bersumpah bahwa Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Januari jika partainya memenangkan mayoritas pekerja di parlemen. Namun, dia menolak mengatakan berapa banyak anak yang dia miliki, mengatakan bahwa dia tidak akan “menempatkan mereka di atas lapangan” menjelang pemilihan 12 Desember.

“Saya sangat mencintai anak-anak saya, tetapi mereka tidak berdiri di pemilihan ini, dan karena itu saya tidak akan berkomentar,” kata Johnson, yang kehidupan cintanya yang penuh warna telah menarik perhatian tabloid di masa lalu. Ketika ditanya apakah dia akan memiliki lebih banyak anak, Johnson, 55, yang tinggal di Downing Street dengan rekannya Carrie Symonds setelah berpisah dari istrinya tahun lalu, mengatakan: “Saya tidak akan berdiskusi (tentang ini)”. (WK)