Nomura Kembali Pangkas Proyeksi PDB China Karena Ada Lockdown

Beberapa kota termasuk pusat teknologi Shenzhen telah memperketat kontrol Covid dalam beberapa minggu terakhir setelah laporan infeksi yang terbaru. Sejak pekan lalu, kota Chengdu di China Tengah telah memerintahkan orang untuk tinggal di rumah sementara pihak berwenang melakukan pengujian virus massal.

Pada hari Selasa, sekitar 12% dari total PDB China sekarang dipengaruhi oleh pengendalian Covid tersebut – naik dari 5,3% minggu lalu, kepala ekonom China Nomura Ting Lu dan sebuah tim mengatakan dalam sebuah laporan. Itu menurut model baru para analis yang menimbang PDB daerah yang terkena dampak dengan seberapa ketat tindakannya. Berdasarkan kenaikan itu, Nomura memangkas perkiraan PDB menjadi 2,7%, turun dari perkiraan 2,8% yang ditetapkan pada bulan Agustus.

“Kembali [pada 17 Agustus], ketika kami memotong perkiraan pertumbuhan PDB Q3 dan Q4 kami, kami tidak mengharapkan pertumbuhan memburuk pada kecepatan seperti itu,” kata para analis. Bank investasi besar telah berulang kali memangkas perkiraan PDB China mereka tahun ini, terutama setelah kota metropolitan Shanghai dikunci selama sekitar dua bulan. Nomura memiliki perkiraan terendah dan biasanya memotong perkiraannya sebelum perusahaan lain melakukannya.

Untuk Selasa, China daratan melaporkan 323 kasus Covid yang ditularkan secara lokal dengan gejala dan 1.247 tanpa gejala. Daerah mulai dari Cina utara hingga pantai tenggara melaporkan infeksi. Pembatasan aktivitas bisnis dan sosial berbeda-beda di setiap wilayah. Sementara banyak kota seperti Beijing mungkin hanya memerlukan tes virus secara teratur, bagian lain negara itu telah menunda pembukaan kembali sekolah atau bahkan memerintahkan orang untuk tinggal di rumah.

“Yang menjadi semakin memprihatinkan adalah bahwa titik panas Covid terus bergeser dari beberapa daerah dan kota terpencil – dengan signifikansi ekonomi yang tampaknya kurang bagi negara tersebut – ke provinsi yang jauh lebih penting bagi ekonomi nasional China,” kata analis Nomura. Mereka memperingatkan model baru mereka menunjukkan dampak Covid pada PDB China dengan cepat mendekati level yang terlihat selama penguncian Shanghai pada bulan April dan Mei. Pada saat itu, dampak tertimbang pada PDB hanya lebih dari 20%, menurut analisis Nomura.

Berita ini tentunya dapat bermanfaat bagi para trader yang bertransaksi di pasar saham Asia dan juga dapat menjadi sentimen negatif untuk harga minyak. Oil sangat berpengaruh ketika China sebagai negara pengimpor minyak terbesar dunia mengalami hembatan untuk terus meningkatkan permintaan bahan bakar. 

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.