Panduan Untuk Trading Saham Bagi Pemula

Pasar saham bisa menjadi tempat yang membingungkan bagi yang belum tahu. Berita keuangan kerap dipenuhi istilah-istilah membingungkan; cerita dari lantai perdagangan saham treasury, nilai yang dinyatakan, dan laba yang ditahan sering kali tidak berarti apa-apa bagi investor kebanyakan. Tetapi bagi mereka yang ingin trading saham, memahami dan menerapkan konsep semacam itu adalah kunci untuk menavigasi kelas aset ini.

Pasar Saham

Meskipun berinvestasi saham menghadirkan risiko terhadap modal, ini juga dapat menjadi cara yang efektif untuk mengumpulkan kekayaan, dan portofolio saham seimbang yang dipilih dengan baik berpotensi menjadi tiket menuju pendapatan pasif yang stabil.

Memulai Perdagangan Saham: Poin Pembicaraan Utama:

  • Apa itu pasar saham dan bagaimana perdagangan saham bekerja?
  • Bagaimana seorang investor berpotensi menghasilkan uang dari perdagangan saham?
  • Apa yang diperlukan untuk mulai trading saham?
  • Bagaimana Anda memilih saham yang tepat untuk diperdagangkan?
  • Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum memperdagangkan saham

Apa Itu Pasar Saham Dan Bagaimana Perdagangan Saham Bekerja?

Menjadi trader atau investor saham yang percaya diri melibatkan pemahaman dasar-dasar pasar dan cara kerja perdagangan saham.

Apa itu Pasar Saham?

Pasar saham adalah tempat saham dibeli dan dijual oleh investor individu dan institusi. Di era modern, proses tersebut dilakukan secara elektronik melalui indeks saham utama seperti Nasdaq 100 di Amerika, FTSE 100 di Inggris dan DAX di Jerman yang masing-masing mewakili kinerja sekeranjang saham penyusun.

Saham-saham ini dipantau oleh indeks pasar untuk mendapatkan nilai indeks berdasarkan metodologi kapitalisasi pasar tertimbang. Ini berarti pergerakan besar harga satu saham besar dapat memengaruhi indeks yang terdaftar.

Apa itu Saham?

Saham secara efektif merupakan sertifikat kepemilikan perusahaan tertentu. Saham itu dikeluarkan oleh bisnis untuk meningkatkan modal untuk pertumbuhan, dengan harga yang berfluktuasi dan ini tergantung pada kinerja perusahaan. Mereka dapat terdaftar di pasar saham (publik) atau mungkin hanya tersedia untuk investor swasta (OTC atau saham over-the-counter). Saham yang biasa diperdagangkan termasuk Boeing, Airbus, dan Apple, yang terakhir diperdagangkan di Nasdaq 100, Dow Jones, dan S&P 500. Di Indonesia ada saham Garuda Indonesia, Astra dan lainnya yang diperdagangkan di lantai bursa efek Indonesia.

Informasi seperti peluncuran produk, penunjukan CEO baru, dan laporan pendapatan menjadi diantara contoh yang dapat menggerakkan harga saham dan memengaruhi pilihan saham. Faktor faktor ini akan lebih banyak dibahas pada bagian ‘Bagaimana Anda memilih saham yang tepat’ di bawah ini.

Saham di sisi lain mengacu pada kepemilikan proporsional ekuitas di satu perusahaan tertentu. Misalnya, memiliki 50.000 saham perusahaan dengan 1 juta saham beredar akan memberi investor 5% kepemilikan saham.

Bagaimana Saham Diperdagangkan?

Dalam hal pendekatan saham, ada perbedaan penting yang harus dibuat antara perdagangan dan investasi.

Perdagangan

Seorang trader berpotensi menghasilkan (atau kehilangan) uang dengan berspekulasi pada sekuritas dalam jangka waktu yang lebih singkat. Sering kali, trader akan fokus pada pola teknis menggunakan metode seperti scalping dan day trading, menggunakan kerangka waktu jangka pendek seperti grafik sepuluh menit. Dengan platform perdagangan online, trader dapat memantau kinerja saham bersama dengan harga masuk dan keluar mereka.

Berinvestasi

Seorang investor berpotensi menghasilkan uang dari perdagangan saham pada dasarnya melalui pembelian aset, seringkali melalui akun pialang, dan menahannya dalam jangka waktu yang lebih lama. Selama periode ini, trader mungkin akan menerima dividen dan bunga, serta mendapatkan keuntungan atas kenaikan nilai jangka panjang, yang berpuncak pada penjualan saham.

Strategi ‘beli dan tahan’ ini mungkin melibatkan kepemilikan saham setidaknya selama lima tahun. Berfokus pada ‘laba total’ berarti bahwa bunga, dividen, distribusi, dan keuntungan modal semuanya diperhitungkan saat menghitung laba total dari saham tertentu.

Bagaimana Memulai Perdagangan Saham

Cara termudah memulai perdagangan atau investasi saham adalah melalui platform perdagangan/akun pialang online, yang dapat disiapkan hanya dengan bukti Identitas Diri dan pilihan metode pendanaan. Menemukan broker dengan komisi rendah penting bagi trader yang lebih aktif karena secara alami mereka akan membayar komisi yang lebih banyak daripada mereka yang trading pada volume yang lebih rendah.

Investor juga harus memutuskan apakah akan membeli saham individu atau reksa dana. Saham individu, seperti yang disebutkan di atas, mewakili bagian perusahaan, sementara reksa dana mengumpulkan berbagai saham, dengan dana terkelola ingin mengungguli pasar dan dana yang diperdagangkan di bursa atau ETF yang melacak indeks.

Memulai perdagangan saham: Daftar Periksa

  1. Tetapkan tujuan perdagangan
  2. Pilih broker yang tepat
  3. Teliti perusahaan-perusahaan penting
  4. Pertahankan portofolio yang terdiversifikasi
  5. Praktikkan manajemen risiko

Bagaimana Cara Memilih Saham Yang Tepat Untuk Diperdagangkan?

Dalam hal memilih saham yang ‘tepat’, mungkin ada baiknya bagi praktisi pasar untuk mencari perusahaan yang sudah mereka kenal. Mempertimbangkan faktor-faktor yang membantu menentukan kemungkinan kenaikan harga juga dapat membantu. Faktor-faktor tersebut antara lain:

1. Kesehatan keuangan perusahaan: Seperti apa neraca perusahaan? Apakah pendapatan dan laba meningkat dalam beberapa tahun terakhir? Berapa banyak hutang yang dimiliki? Apakah ini menggerakkan efisiensi?

2. Tingkat inovasi: Produk baru atau rencana ekspansi apa yang sedang disiapkan? Bagaimana hal itu dapat dibandingkan dengan pesaing dalam hal memuaskan basis pelanggannya? Apakah itu ditempatkan dengan baik untuk berputar dan memenuhi permintaan pasar baru?

3. Dividen: Jika sebuah perusahaan membayar dividen, apakah mereka meningkatkannya? Seberapa sering dividen dibayarkan?

4. Harga dan nilai: Apakah nilainya terlalu rendah? Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang ini, rasio harga (p) terhadap pendapatan (e), atau P/E, dapat dihitung dengan membagi harga saham perusahaan saat ini dengan laba per sahamnya. Sebuah P/E 15 sering dianggap ‘murah’. Namun, mungkin ini murah karena pertumbuhannya lebih lambat. Perlu mengidentifikasi saham ‘murah’ yang angka positif di sebanyak mungkin area di atas. Menilai nilai ‘wajar’ suatu perusahaan juga dapat dicapai dengan menghitung total aset di neraca, dikurangi depresiasi dan kewajiban.

5. Likuiditas: Likuiditas berpedoman pada saham yang memiliki volume perdagangan yang cukup untuk memungkinkan trader masuk dan keluar posisi secara langsung. Contoh saham yang termasuk likuid ExxonMobil, General Electric dan Alibaba.

6. Volatilitas: Volatilitas berpedoman pada saham dengan potensi tertinggi untuk pergerakan harga yang signifikan. Memilih saham yang pergerakan harga tidak stabil bisa berisiko tetapi juga bisa memberikan peluang nyata.

Pertimbangan lain bagaimana saham sesuai dengan portofolio. Misal, strategi mungkin murni untuk mendapatkan keuntungan modal yang kuat dengan pertumbuhan saham atau menambahkan sekuritas yang lebih besar dengan saham dividen atau saham defensif. Untuk mengetahui jenis saham ini lebih lanjut, lihat bagian FAQ di bagian bawah.

4 Hal Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Trading Saham

Sebelum memulai, trader dan investor harus memiliki gagasan tentang tujuan mereka, berapa banyak uang yang ingin dipertaruhkan, pemahaman tentang gaya perdagangan mereka dan bagaimana mendiversifikasi portofolio.

1. Apa saja Tujuannya?

Berapa lama uang tunai akan diinvestasikan? Apa rencana untuk uang tersebut? Adakah kemungkinan dana akan dibutuhkan sebelum investasi memiliki peluang untuk mengapresiasi? Misalnya, jika seseorang menabung untuk masa pensiun, berinvestasi di saham mungkin merupakan pilihan yang baik karena ini investasi panjang. Tetapi jika ingin mengumpulkan deposit untuk pembelian rumah tahun depan, mereka mungkin trading saham jangka pendek, atau mempertimbangkan aset lain.

2. Berapa Banyak Uang yang Akan Dipertaruhkan?

Praktisi pasar harus mempertimbangkan berapa banyak uang yang siap untuk diperdagangkan atau diinvestasikan. Jumlah yang bijaksana mungkin 5% dari pendapatan tahunan, tetapi setiap orang berbeda. Dalam hal risiko, semakin banyak pengetahuan yang diperoleh tentang industri dan perusahaan di dalamnya, semakin baik persiapan untuk perubahan pasar yang tak terhindarkan.

3. Jauhkan Emosi

Mengendalikan emosi saat trading adalah hal terpenting. Saat memperdagangkan saham, akan ada banyak informasi pasar selama investasi – sebagian besar tidak membantu. Seorang trader atau investor harus dapat menyaring rumor, spekulasi dan kebisingan, dan menghindari FOMO mempengaruhi keputusan perdagangan saham mereka. Penting untuk mengendalikan emosi dan teguh pada alasan awal memilih saham. Juga, secara alami akan ada saham yang tidak sesuai harapan. Mampu mengatasi kerugian adalah kuncinya.

4. Apakah Portofolio Terdiversifikasi?

Portofolio yang terdiversifikasi mungkin berarti memiliki/memperdagangkan saham di berbagai perusahaan, di berbagai sektor, untuk melindungi dari kejadian buruk. Aset lain yang dapat dipertimbangkan termasuk obligasi, valas, dan komoditas.

Faq Pasar Saham

Mengapa Pasar Saham Penting?

Pasar saham penting untuk bisnis, individu, dan ekonomi. Ini memungkinkan bisnis mengumpulkan uang untuk pertumbuhan dan menyebarkan risiko mereka. Hal ini memungkinkan investor mendapatkan potensi keuntungan dari modal mereka dan meningkatkan kekayaan mereka, dan memungkinkan perekonomian untuk mendapatkan keuntungan dari suntikan uang tunai domestik dan internasional.

Pasar saham juga merupakan parameter kinerja ekonomi; trennya dapat membantu orang memahami siklus, bagaimana bisnis berjalan, dan memprediksi kebijakan masa depan. Kinerja pasar saham juga terkait dengan kinerja dana pensiun dan aset lainnya.

Apa Perbedaan Antara trader dan Investor Saham?

Seorang trader saham akan berusaha berspekulasi pada aset jangka pendek, yang mungkin hanya menit, sedangkan investor akan bertujuan untuk lebih banyak strategi ‘beli dan tahan’ yang dirancang untuk melihat apresiasi nilai saham selama beberapa tahun, serta mengambil dividen.

Mengapa Memilih Saham daripada Obligasi?

Sementara saham mewakili kepemilikan saham perusahaan, obligasi adalah jenis pinjaman yang diterbitkan oleh perusahaan atau pemerintah yang membayar bunga investor di atas hutang. Obligasi dianggap kurang berisiko dibandingkan saham. Namun, secara alami, mereka juga umumnya memberikan hasil yang lebih rendah.

Apa Jenis Saham Utama?

Tiga jenis saham utama adalah saham pertumbuhan, saham dividen atau yield, dan saham defensif, masing-masing dengan karakteristik yang berbeda untuk dipahami.

  • Saham pertumbuhan adalah saham yang dibeli murni untuk tujuan pertumbuhan modal. Perusahaan akan menginvestasikan kembali keuntungan daripada membayar dividen, yang berarti satu-satunya cara investor untuk mendapatkan keuntungan adalah melalui kenaikan modal. Hal ini membuat saham pertumbuhan secara inheren berisiko. Namun, meski kerugian modal mungkin terjadi, imbal hasil dari saham yang diharapkan tumbuh cepat dapat menjadikan risiko ini bermanfaat.
  • Saham dividen, atau saham yield, telah membayar dividen reguler (biasanya triwulanan) kepada pemegang saham perusahaan. Itu berarti jika sebuah perusahaan membayar dividen tahunan sebesar 10 sen per saham, itu akan membayar dividen kuartalan sebesar 2,5 sen per saham.
  • Saham defensif adalah perusahaan dengan produk dan layanan mereka yang sangat diandalkan, apa pun keadaan ekonominya; industri seperti perawatan kesehatan, kebutuhan pokok konsumen, dan utilitas. Hal ini membuatnya ideal untuk dianalisis selama resesi tetapi mungkin bukan pilihan terbaik untuk pasar bullish umum.

Apa Saham Terbaik untuk Pemula?

Saham terbaik untuk pemula, seperti yang disebutkan, mungkin sering kali adalah perusahaan yang mereka kenal dan pahami, jadi sebaiknya pertimbangkan saham yang sudah dikenal. Beberapa saham paling populer berdasarkan volume adalah Facebook, perusahaan induk Google Alphabet, Amazon, dan Nike, yang semuanya telah melihat persentase pengembalian lima tahun tiga digit.

Untuk trader yang lebih tertarik pada jangka pendek, semua saham likuid, yang berarti ada volume pembeli dan penjual yang cukup untuk memastikan masuk atau keluar posisi pada harga yang diharapkan dan menghindari selip.

Berapa Banyak Saham yang Harus Dibeli Pemula?

Jumlah saham yang seharusnya dibeli pemula adalah pertanyaan umum, tetapi lebih baik fokus pada total nilai saham daripada jumlah saham. Modal sering dibagi antara saham di berbagai perusahaan untuk portofolio yang beragam.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.