6 Indikator Teknikal Populer Pada Trading Saham

Trader dengan pemahaman tentang indikator teknikal yang kuat umumnya lebih siap menghadapi pasar keuangan dibandingkan dengan yang tidak memiliki pengetahuan ini. Sementara tujuan investasi pribadi, selera risiko, dan gaya perdagangan akan membantu menentukan strategi dan rencana perdagangan, mengetahui indikator teknikal apa yang digunakan dalam pendekatan Anda dapat membantu menentukan kemungkinan titik masuk dan keluar.

Ratusan indikator teknikal tersedia, dan sinyal dapat dengan jelas diidentifikasi menggunakan indikator yang efektif sebagai bagian dari strategi. Artikel ini akan membahas enam indikator teknikal paling populer dalam perdagangan saham.

Indikator Teknikal Terbaik Untuk Trading Saham

Untuk trader yang mencari indikator teknikal paling efektif, penting untuk mempertimbangkan tujuan strategi perdagangan serta kondisi pasar saat ini. Untuk individu yang memperdagangkan saham individu, kerap bermanfaat untuk menerapkan indikator pada indeks saham di mana saham tersebut dimiliki untuk mendapatkan pandangan holistik tentang pasar yang lebih besar secara keseluruhan.

Di bawah ini enam indikator teknikal paling populer digunakan saat menganalisa saham:

NAMA INDIKATORJENIS INDIKATORKARAKTERISTIK
Sentimen KlienIndikator KontrarianMenunjukkan posisi klien di pasar Mengindikasikan kapan pasar mendekati titik ekstrem Indikator utama Berguna di pasar yang sedang tren
Relative Strength Index (RSI)Osilator MomentumPlot antara 0 – 100 Mengindikasikan kapan pasar overbought atau oversold Indikator utama Berguna di pasar yang sedang tren
StochasticOsilator MomentumPlot antara 0 – 100 Terdiri dari dua garis, gari %K dan %D Menunjukkan kapan pasar overbought atau oversold Indikator utama Berguna di pasar rangebound
Simple Moving Average (SMA)Indikator mengikuti trenSMA mewakili harga rata-rata sekuritas selama periode waktu tertentu Pembobotan yang sama diberikan untuk semua titik dalam kumpulan data Digunakan untuk mengkonfirmasi arah trend saat ini Indikator lagging Berguna di pasar yang sedang tren
Exponential Moving Average (EMA)Indikator mengikuti trenEMA mewakili harga rata-rata sekuritas selama periode waktu tertentu dengan penekanan lebih besar pada harga terkini Pembobotan lebih tinggi diberikan pada poin terbaru dalam kumpulan data Indikator Lagging Berguna di pasar yang sedang tren
Moving Average Convergence Divergence (MACD)Osilator momentumMACD mengukur momentum dan tren Sinyal overbought dan oversold terjadi di atas dan di bawah garis nol Indikator Lagging Berguna di pasar yang sedang tren

Sentimen Klien

Data sentimen klien berasal dari data meja eksekusi broker, yang mengukur perdagangan klien ritel langsung untuk menentukan kemungkinan bias arah di pasar. Ketika sentimen mendekati level ekstrem, trader saham mungkin mulai melihat pembalikan kemungkinan besar terjadi, itulah sebabnya hal itu dipandang sebagai indikator berlawanan sekaligus berpotensi memiliki komponen utama.

Di bawah ini adalah contoh Indeks Sentimen Klien yang berasal dari data meja eksekusi, untuk indeks Dow Jones (Ticker: Wall Street ). Berdasarkan data di bawah ini, 64% trader memiliki posisi short yang berarti mayoritas trader mengharapkan harga Wall Street turun. Namun sentimen terlihat bullish, artinya berdasarkan data tersebut diperkirakan harga Wall Street akan naik. Meskipun tidak disarankan untuk trade-off sentimen (atau indikator individu) itu sendiri, individu yang trading pada DJIA dapat menggunakan data ini sebagai alat informatif sebelum menerapkan indikator tambahan.

Relative Strength Index (RSI)

Relative Strength Indeks (RSI) atau indeks kekuatan relatif adalah oscillator momentum yang mengukur besarnya pergerakan harga untuk menentukan apakah pasar overbought atau oversold. Pasar terlihat oversold saat RSI di bawah 30 dan overbought saat RSI di atas 70. Ini adalah level kunci yang dapat menunjukkan potensi pembalikan, mengklasifikasikan RSI sebagai indikator utama.

Bagan di bawah ini menunjukkan RSI yang diterapkan pada bagan harian untuk Uber Technologies (Ticker: UBER). RSI diperdagangkan antara 30 dan 70 untuk beberapa saat sebelum jatuh di bawah level 30. Di bawah level 30, sinyal pertama adalah sinyal yang salah karena meskipun sepertinya tren akan berbalik ke atas, harga terus turun. Namun, sinyal kedua muncul saat RSI di bawah 30 dan mengarah ke atas. Namun, RSI hanya mengkonfirmasi pembalikan dengan memotong di atas garis 30 keesokan harinya.

Stochastic

Stochastic oscillator adalah indikator momentum lain yang digunakan untuk menentukan kondisi overbought dan oversold ketika trading saham. Berbeda dengan RSI yang mengukur kecepatan pergerakan harga, stochastic mengukur harga saat ini dalam kaitannya dengan kisaran harga selama periode waktu tertentu.

Garis %K (garis hitam) dihitung dengan menggunakan harga penutupan terbaru relatif terhadap level bawah terendah dan level atas tertinggi selama periode waktu tertentu dan garis %D mewakili rata-rata pergerakan sederhana dari %K (tiga periode Simple Moving Average adalah yang paling umum). Dengan stokastik, penembusan bullish naik terjadi ketika garis %K (garis hitam) melintasi dan di atas garis %D (garis putus-putus merah). Demikian juga, sinyal bearish terjadi ketika garis %K memotong ke bawah dan di bawah garis %D. Sinyal terkuat akan sering muncul ketika ada persilangan bullish yang digabungkan dengan pergerakan di atas 20 dari bawah dan sinyal bearish ditambah dengan pergerakan ke bawah 80.

Pada gambar di bawah ini, indikator stochastic diterapkan pada grafik harga S&P 500 (Ticker: US 500 ). Seperti yang ditunjukkan pada grafik, perpotongan bearish terjadi dari atas garis 80, menunjukkan bahwa tren mungkin berbalik ke sisi bawah. Pembalikan kemudian dikonfirmasi setelah garis melintasi 80. Demikian pula, perpotongan bullish terjadi di bawah 20 dan pembalikan dikonfirmasi setelah garis 20 dilintasi.

Simple Moving Average (SMA)

Simple Moving Average (SMA) adalah indikator lagging yang mewakili harga rata-rata sekuritas selama periode waktu tertentu. Dalam pasar yang sedang tren, moving average memodulasi fluktuasi harga jangka pendek dan memungkinkan trader saham untuk mengidentifikasi tren dengan cara yang sederhana.

Seperti yang digambarkan pada grafik di bawah ini, saat pasar rangebound, juga memungkinkan untuk menggunakan moving average untuk mengidentifikasi level support dan resistance. Dengan menerapkan MA 50 hari pada grafik harga saham Boeing, jelas bahwa SMA 50 hari juga dapat dilihat sebagai support potensial bahkan saat Boeing diperdagangkan ranging.

Exponential Moving Average (EMA)

Seperti SMA yang dibahas di atas, exponential moving average (EMA) adalah indikator lagging yang mewakili harga rata-rata sekuritas selama periode waktu tertentu. Namun, tidak seperti SMA yang memberikan bobot yang sama untuk semua poin data dalam rangkaiannya, EMA memberi bobot lebih pada harga terkini, menghilangkan beberapa kelambatan yang ditemukan dengan SMA tradisional. Hal ini membuat EMA menjadi kandidat yang optimal untuk perdagangan tren karena memungkinkan trader untuk mendapatkan pandangan holistik pasar tanpa kehilangan peluang karena mungkin disebabkan oleh keterlambatan simple moving average.

MACD

MACD (moving average convergence / divergence) adalah indikator teknikal yang dapat digunakan untuk mengukur baik momentum maupun kekuatan tren. MACD menampilkan garis MACD (biru), garis sinyal (merah) dan histogram (hijau) yang menunjukkan perbedaan antara garis MACD dan garis sinyal.

Garis MACD adalah perbedaan antara dua exponential moving average (EMA) (moving average periode 12 dan 26 menggunakan pengaturan default umum), sedangkan garis sinyal umumnya merupakan exponential average 9 periode dari garis MACD. Garis-garis ini bergerak di dalam dan di sekitar garis nol, memberikan MACD karakteristik osilator dengan sinyal overbought dan oversold yang masing-masing terjadi di atas dan di bawah garis nol.

Dengan mengacu pada bagan di bawah ini, menampilkan Apple, Inc. (Ticker: AAPL):

  • Sinyal bullish hadir ketika garis MACD melintasi DI ATAS garis sinyal dari BAWAH garis nol.
  • Sinyal bearish hadir ketika garis MACD melintasi DI BAWAH garis sinyal dari ATAS garis nol.

FAQ Indikator Teknis

Apa perbedaan antara indikator leading dan lagging?

Meskipun indikator leading dan lagging sama-sama berasal dari data harga historis, indikator leading digunakan untuk menunjukkan pergerakan harga yang diharapkan di pasar sementara indikator lagging digunakan untuk memberikan sinyal masuk dan keluar setelah tren diidentifikasi.

Meskipun ada kesamaan dan perbedaan di antara keduanya, keduanya sama pentingnya dan sering kali bermanfaat bagi trader untuk menggunakan indikator leading dan lagging secara bersamaan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.