Pemangkasan Suku Bunga Bisa Ubah Landskap Pasar Minyak

JAVAFX – Pemotongan suku bunga global sekali lagi dapat mengubah suasana pasar minyak yang lebih tidak menentu dari biasanya. Secara mengejutkan, Selandia Baru memangkas suku bunga sebesar 50 basis poin, serta bank sentral India yang memangkas suku bunga sebesar 35 basis menjadi 5,40%, ini merupakan keempat berturut-turut dan lebih besar dari yang diperkirakan dan lebih dari pemangkasan poin 25 basis diprediksi. Thailand juga memangkas suku bunga. Bahkan elang pun bisa menjadi merpati ketika Gubernur Bank Sentral AS wilayah St. Louis James Bullard menyarankan bahwa ketidakpastian perdagangan harus menjadi pijakan langkah penurunan suku bunga AS.

Gold Trading

Laporan American Petroleum Institute (API) yang bullish tidak mampu membuat harga minyak terlindas kegemaran pemotongan suku bunga yang melanda dunia. Minyak mentah  tampaknya mengabaikan pengetatan dramatis pasokan minyak AS yang menempatkan pasokan di bawah rata-rata dan sebaliknya berfokus pada kelebihan minyak yang akan disebutkan kemudian.

API melaporkan pasokan minyak mentah AS turun 3,43 juta barel yang merupakan penarikan minyak mentah kedelapan berturut-turut, bentangan pasokan terpanjang turun sejak Januari 2018 menurut Bloomberg News.

Angka-angka tersebut menunjukkan permintaan yang layak untuk produk-produk karena API melaporkan pasokan bensin turun 1,1 juta barel dan menyuling hingga 1,117 juta barel. Namun pengetatan pasokan minyak mentah dan permintaan AS yang kuat tampaknya tidak cukup jika Anda mengharapkan ekonomi global runtuh di sekitar Anda. Meskipun data bullish, suasana hati suram karena berita utama menyatakan minyak mentah Brent ditutup di wilayah pasar beruang. Tentu saja, yang terakhir kali terjadi adalah pembelian yang menjerit.

Pertanyaan sebenarnya adalah apakah semua rangsangan ekonomi global oleh bank sentral dapat melawan tindakan pelemahan data ekonomi. Sejarah menunjukkan kepada kita bahwa ketika bank sentral di seluruh dunia bergerak ke tingkat yang lebih rendah, pada akhirnya selalu berarti harga minyak yang lebih tinggi pada akhirnya.

Pedagang minyak meskipun pada titik ini tampaknya meragukan itu, karena mereka khawatir tentang melemahnya data ekonomi. Terutama melemah pagi ini di manufaktur Jerman. Produksi industri Jerman turun pada tingkat tercepat sejak 2009. Output turun -4,2% pada April-Juni dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya menurut Reuters.

China sekali lagi menetapkan tingkat referensi mereka di 6,9996. Lebih rendah dari kemarin dan di bawah angka 7,0 yang membuat Administrasi Trump menyatakan Cina sebagai manipulator mata uang. Tuduhan yang kini harus dipertahankan Tiongkok.

Lembaga Informasi Energi juga menurunkan prospek produksi minyak AS dan permintaan AS. Mereka menyalahkan penurunan output A.S. terutama pada badai tropis dan gagal mengatasi keraguan yang berkembang tentang prospek produksi serpih A.S. mereka. EIA menyoroti pasar minyak, “Meskipun ada potensi gangguan pasokan di seluruh dunia, EIA memperkirakan bahwa harga spot minyak mentah Brent akan tetap relatif datar hingga akhir 2020, karena EIA melihat pasar minyak berada dalam keseimbangan relatif tahun depan.” ” Outlook Energi Jangka Pendek EIA Agustus memperkirakan penurunan produksi minyak mentah AS pada Juli akibat badai Teluk Meksiko, Badai Barry. Peningkatan produksi darat sebagian mengimbangi penurunan, didorong oleh peningkatan produksi dalam formasi permian minyak Permian. “” EIA terus memperkirakan rekor produksi minyak mentah AS dalam prospek Agustus, yang memproyeksikan produksi AS melebihi rata-rata 13 juta barel per hari di 2020. Jika perkiraan itu berlaku, produksi minyak AS akan naik dua kali lipat sejak 2012. ”

Tiongkok setuju dengan AS setidaknya untuk melindungi kepentingan mereka sendiri. Reuters melaporkan bahwa China mungkin mengawal kapal-kapal komersial China di perairan Teluk di bawah proposal AS untuk koalisi maritim guna mengamankan jalur pengiriman minyak menyusul serangan terhadap tanker. (WK)