Polisi Hong Kong Geruduk Demonstran Yang Sembunyi di Universitas Politeknik

JAVAFX – Pada Senin (18/11) waktu setempat, Polisi Hong Kong kembali menembakkan gas air mata dan peluru karet untuk memaksa kembali para demonstran anti-pemerintah yang mencoba melarikan diri dari sebuah universitas di mana ratusan orang bersembunyi dengan bom bensin dan senjata rakitan lainnya.

Puluhan anggota demonstran juga berusaha melarikan diri dari Universitas Politeknik setelah malam kekacauan di kota yang dikuasai Cina di mana jalan-jalan utama diblokir dan sebuah jembatan dibakar dan seorang polisi ditembak dengan menggunakan busur dan anak panah.

Gold Trading

Penyiar publik RTHK melaporkan bahwa ada beberapa demonstran yang ditangkap di dekat universitas, , sementara untuk daerah komersial terdekat para aktivis Nathan Road menghentikan jalannya lalu lintas dan memaksa pusat perbelanjaan untuk menutup tokonya.

Dan, seorang pemrotes berusia 19 tahun yang berada di kampus tersebut mengatakan bahwa “Kami sudah terlalu lama terjebak di sini. Kami membutuhkan semua warga Hong Kong untuk mengetahui bahwa kami membutuhkan bantuan. Saya tidak tahu berapa lama lagi kita bisa terus seperti ini. Kami mungkin membutuhkan bantuan internasional. ”

Para pengunjuk rasa berusaha melakukan pelarian lain di sore hari tetapi disambut dengan lebih banyak tembakan gas air mata. Sekitar tiga puluh delapan orang terluka pada Minggu malam waktu setempat, kata Otoritas Rumah Sakit kota. Saksi Reuters melihat beberapa pengunjuk rasa menderita luka bakar akibat terkena bahan kimia dalam jet yang ditembakkan dari meriam air polisi.

Polisi mendesak pemrotes untuk “menjatuhkan senjata” dan pergi. Polisi mengimbau bagi semua para demonstran di Universitas Politeknik untuk menjatuhkan senjata dan barang-barang berbahaya mereka, melepas topeng gas mereka dan pergi melalui tingkat atas Jembatan Selatan Jalan Cheong Wan secara tertib,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Polisi mengatakan mereka menembakkan tiga peluru ketika para perusuh menyerang dua petugas yang berusaha menangkap seorang wanita. Tidak ada yang terluka dan wanita itu melarikan diri di tengah eskalasi dramatis kerusuhan yang telah menjerumuskan pusat keuangan Asia ke dalam kekacauan selama hampir enam bulan.

Demonstran marah ketika polisi campur tangan terhadap Cina. Hong Kong yang dijanjikan kebebasan ketika kembali ke pemerintahan Cina pada tahun 1997 dan mereka mengatakan mereka merespons penggunaan kekuatan yang berlebihan oleh polisi.

Cina mengatakan mereka berkomitmen pada formula “satu negara, dua sistem” yang memberikan otonomi Hong Kong, dengan tuduhan polisi kota bahwa mereka menggunakan kekerasan yang tidak semestinya.