Prancis dan UE Siap Balas Ancaman Tarif AS

JAVAFX – Pemerintah Prancis dan Uni Eropa siap membalas jika Presiden Amerika Serikat Donald Trump bertindak atas ancaman untuk mengenakan bea hingga 100% atas impor sampanye, tas tangan dan produk Prancis lainnya senilai $2,4 miliar.

Ancaman tarif hukuman datang setelah penyelidikan pemerintah A.S. menemukan pajak layanan digital baru Prancis akan membahayakan perusahaan teknologi Amerika Serikat dan akan mengintensifkan sengketa perdagangan yang membara antara Eropa dan Amerika Serikat.

Gold Trading

Berbicara di London pada hari Selasa pagi menjelang KTT aliansi NATO, Trump mengatakan dia tidak akan mengizinkan Prancis untuk mengambil keuntungan dari perusahaan-perusahaan Amerika dan bahwa Uni Eropa memperlakukan Amerika Serikat dengan sangat tidak adil dalam perdagangan.

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire mencap ancaman AS tidak dapat diterima dan mengatakan pajak Prancis tidak mendiskriminasi perusahaan Amerika. Jika ada sanksi baru dari Amerika, Uni Eropa akan siap untuk membalas, ”kata Le Maire kepada Radio Classique.

Dia kemudian mengatakan pada konferensi pers: “Kami tidak menargetkan negara mana pun.”

Pungutan 3% di Prancis berlaku untuk pendapatan dari layanan digital yang diperoleh perusahaan dengan pendapatan lebih dari 25 juta euro ($27,86 juta) dari Perancis dan 750 juta euro ($830 juta) di seluruh dunia.

Investigasi oleh kantor Perwakilan Dagang AS menemukan pajak Prancis “tidak konsisten dengan prinsip-prinsip kebijakan pajak internasional yang berlaku”.

Dikatakan pajak itu “luar biasa memberatkan” bagi perusahaan A.S. termasuk Alphabet Inc Google (GOOGL.O), Facebook Inc (FB.O), Apple Inc (AAPL.O) dan Amazon.com Inc (AMZN.O).

Saham-saham di perusahaan-perusahaan mewah Prancis turun sebagai tanggapan terhadap ancaman tarif terhadap sampanye, tas, keju dan produk-produk Prancis lainnya.

Hermes (HRMS.PA) sekitar 1,9% lebih rendah, sementara LVMH (LVMH.PA) dan Kering (PRTP.PA) masing-masing turun 1,3% dan 1,2%.

“Terlalu berisiko untuk masuk ke sektor kemewahan. Sektor ini pertama-tama terkena oleh protes Hong Kong, dan sekarang ini akan semakin memukulnya, ”kata manajer dana Clairinvest Ion-Marc Valahu.

Produk Prancis tidak akan langsung menghadapi tarif karena Perwakilan Dagang AS masih berniat untuk mengumpulkan komentar publik dan mengadakan dengar pendapat publik pada bulan Januari.

Berdasarkan pengalaman sebelumnya dari tarif Bagian 301, terutama diterapkan untuk barang-barang Cina, Prancis akan menghadapi tarif hukuman dalam dua hingga tiga bulan.

Setiap tindakan pembalasan dari Perancis harus dilakukan di tingkat Uni Eropa karena blok 28-negara adalah serikat pabean, yang menerapkan tugas di perbatasannya. Komisi Eropa tidak segera bereaksi terhadap ancaman perdagangan A.S.

Pertengkaran tarif menandai rendahnya hubungan baru antara Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, yang akan bertemu di sela-sela KTT NATO nanti pada Selasa.

Dari jabat tangan awal kedua pemimpin yang bergetar hingga presiden A.S. yang tampaknya melepaskan ketombe dari bahu pria yang lebih muda, Macron dan Trump telah memiliki hubungan yang testis, bertentangan dengan pendekatan unilateralis Amerika terhadap perdagangan, perubahan iklim dan Iran.

Amerika Serikat telah memberlakukan bea 25% atas anggur dan keju Prancis sebagai bagian dari tanggapannya yang disetujui WTO terhadap subsidi pesawat terbang UE, suatu langkah yang diperingatkan para eksportir akan menghukum konsumen A.S. sementara sangat merugikan produsen Perancis.