Rangkuman Berita Pasar Terkini: Rabu, 14 Juli 2021

Ekonomi AS catat inflasi terbesar sejak 2008, dengan indeks harga konsumen meningkat 0,9% di Juni, setelah naik 0,6% di bulan Mei, jauh di atas perkiraan ekonom untuk kenaikan 0,5%.

Inflasi tahunan AS hingga Juni melonjak 5,4%, kenaikan terbesar sejak Agustus 2008 menyusul kenaikan sebesar 5,0% dalam 12 bulan terakhir hingga Mei.

Inflasi inti AS naik 0,9% setelah naik 0,7% di Mei, dengan CPI inti tahunan melonjak 4,5%, terbesar sejak November 1991, setelah naik 3,8% di bulan Mei, di atas perkiraan ekonom untuk kenaikan 0,4%.

Gedung Putih memperkirakan tekanan rantai pasokan yang memicu inflasi yang lebih tinggi akan mereda dalam “masa depan yang tidak terlalu lama, kata seorang pejabat senior.

Pemerintah AS mencatat defisit anggaran sebesar $174 miliar di Juni, karena rebound di pasar tenaga kerja dan batas waktu pajak sebelumnya tahun ini meningkatkan pendapatan.

Indeks S&P 500 dan Nasdaq ditutup lebih rendah pada hari Selasa, terpengaruh oleh kenaikan data inflasi AS dan pendapatan dari JPMorgan dan Goldman Sachs.

Imbal hasil obligasi melonjak dan harga saham global tergelincir setelah data inflasi AS mengguncang pasar yang khawatir kenaikan suku bunga dapat mengakhiri reli pasar saham.

Bank Sentral Eropa akan memberikan lampu hijau pada hari Rabu untuk proyek multi-tahun dalam pembuatan euro versi digital.

Kepercayaan bisnis produsen Jepang naik pada bulan Juli, indeks sentimen produsen Reuters Tankan naik menjadi 25 dari 22 pada bulan Juni, tertinggi sejak November 2018.

Harga emas terbebani oleh kenaikan dolar pasca kenaikan terbesar data inflasi AS bulan lalu, fokus pasar beralih ke kesaksian Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada Kongres.

Investasi asing langsung ke China dalam enam bulan pertama tahun ini melonjak 28,7% dari periode yang sama tahun lalu menjadi 607,84 miliar Yuan ($93,89 miliar).

Dolar AS sentuh level tertinggi tiga bulan terhadap euro dan level tertinggi satu minggu terhadap yen atas perkiraan pengetatan kebijakan moneter kemungkinan akan dipercepat.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) kejutkan pasar dengan mengakhiri program pembelian obligasi mulai minggu depan, dan mempertahankan suku bunga tidak berubah.

RBNZ mempertahankan suku bunga resmi (OCR) pada 0,25% tetapi menghentikan pembelian aset tambahan di bawah program Pembelian Aset Skala Besar (LSAP) mulai 23 Juli.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.