Saham Asia Melonjak Karena Investor Berharap Pada Paket Stimulus AS

JAVAFX –  Pada perdagangan hari Rabu (25/3), bursa saham Asia melaju setelah saham Wall Street menguat karena Kongres AS hampir mencapai kata sepakat dalam paket stimulus sebesar $2 miliar untuk menopang pelemahan ekonomi sebagai dampak dari penyebaran epidemi virus corona yang meluas hingga ke seluruh Pasifik.

Indeks MSCI yang berada di luar Jepang naik 1,7%, Indeks S&P/ASX 200 menguat 3,4%, Indeks KOSPI melonjak 3,5% dan Indeks Nikkei 225 naik 4,8%.

Gold Trading

Pada hari Selasa kemarin, indeks saham MSCI di seluruh dunia (MIWD00000PUS) menguat 8,39%, kenaikan satu hari terbesar sejak berayun selama puncak krisis keuangan global pada Oktober 2008. kemudian naik 0,8% lagi di Asia pada hari Rabu ini.

Dengan penguatan pada Indeks Dow Jones sebesar 11,37%, itu adaah lonjakan harian terbesar sejak tahun 1933.

Namun, banyak keuntungan besar di pasar saham jika dibandingkan dengan aksi jual brutal dalam beberapa minggu terakhir karena investor bersiap untuk resesi global yang dalam di tengah menyapu kuncian di banyak negara.

Indeks S&P500 masih turun hampir 28% dari rekor puncaknya lebih dari sebulan yang lalu. Wall Street turun 1,1% di awal perdagangan Asia.

Senior Partai Demokrat dan Republikan di Kongres AS yang terpisah mengatakan bahwa mereka hampir mencapai kesepakatan pada paket stimulus $2 triliun untuk membatasi kerusakan ekonomi dari pandemi virus corona. Tetapi tidak jelas kapan mereka akan siap untuk memilih pada tagihan.

Investor khawatir tentang penurunan ekonomi yang tajam tampaknya agak mereda setelah tawaran The Fed berniat untuk membeli obligasi tanpa batas dan program untuk membeli utang perusahaan. Ketidakpastian terbesar adalah tentang bagaimana negara dapat memperlambat pandemi dan seberapa cepat mereka dapat mengangkat berbagai pembatasan pada kegiatan ekonomi.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mendesak kasusnya untuk pembukaan kembali ekonomi AS pada pertengahan April. Tetapi hal itu langsung disambut skeptis mengingat meningkatnya infeksi di Amerika Serikat sekarang termasuk yang tertinggi di dunia, dengan total kasus mencapai lebih dari 50.000, dua kali lipat dalam waktu kurang dari 3 hari baru-baru ini.

Secara khusus, pusat keuangannya di Kota New York mengalami peningkatan cepat dalam jumlah infeksi menjadi sekitar 15.000, meningkatkan kekhawatiran tentang kekurangan tempat tidur rumah sakit.

Di pasar mata uang, dolar telah tergelincir karena krisis likuiditas greenback sedikit melonggarkan. Euro diperdagangkan pada $1,0808 (EURUSD) menguat 0,15% setelah empat hari berturut-turut naik.

Greenback melemah 0,3% terhadap yen menjadi 110,85, menurun dari level tertinggi dalam satu bulan 111,715 menyentuh hari sebelumnya.

Pada perdagangan lainnya di bursa komoditi logam, emas berjangka naik 0,3% menjadi $1.614,5 per ons setelah melonjak hampir 5%, kenaikan terbesar sejak 2008. Kenaikan itu sebagian dibantu oleh kekhawatiran penutupan di produsen utama Afrika Selatan dapat mengganggu pasokan.

Harga minyak bangkit kembali karena harapan untuk stimulus AS mengimbangi kekhawatiran penurunan permintaan global. India yang merupakan konsumen minyak terbesar ketiga di dunia, memerintahkan 1,3 miliar penduduknya untuk tinggal di rumah selama tiga minggu, pengguna bahan bakar besar terbaru untuk mengumumkan pembatasan gerakan sosial, yang telah menghancurkan permintaan bensin dan bahan bakar jet di seluruh dunia.

Pasar tetap tertekan oleh banyaknya stok pasokan setelah Arab Saudi memulai perang harga awal bulan ini, sebuah langkah yang memberikan pukulan telak ke pasar yang telah pulih dari pandemi.

Minyak mentah berjangka AS (CLc1) naik 4,5% menjadi 25,10 per barel. Naik sekitar $ 5,5, atau hampir 26%, dari rendah intraday 18 tahun mereka dari $19,46 yang disentuh pada hari Jumat. Masih di bulan ini, pasar turun 44%.