Saling Mengutuk, Suhu Diplomatik China – AS Memanas

JAVAFX – China mengutuk AS dengan menyatakan mereka menggunakan ‘logika gangster’ setelah Washington menyebut lebih dulu Beijing sebagai ‘rezim yang kejam’. Ujaran ini berawal dari pernyataan Juru Bicara Depertemen Luar Negeri AS Morgan Ortogus bahwa pemerintah China berada di belakang kebocoran detail pribadi seorang diplomat AS setelah dia bertemu dengan aktivis pro-demokrasi.

Gold Trading

Pernyataan tersebut menurut Kantor Komisaris Departemen Luar Negeri di Hong Kong adalah sebuah fitnah yang nyata. Dalam pernyataannya, kantor komisioner mengecam klaim Ortogus tersebut sebagai fitnah terang-terangan terhadap China, yang telah mengacaukan benar dengan kesalahan dan kembali mengekspos logika gangster AS dan pemikiran hegemonik. Tiongkok menyesalkan dan dengan tegas menentang pernyataan itu, kata pernyataan itu pada Jumat (09/08/2019).

Sehari sebelumnya, di hari Kamis, AS menuduh pemerintah China berada di belakang kebocoran informasi pribadi diplomat AS yang berbasis di Hong Kong, setelah sebuah surat kabar pro-Beijing mengungkapkan rincian kehidupan pribadi pejabat tersebut. “Saya tidak berpikir bahwa membocorkan informasi pribadi diplomat Amerika, foto-foto, nama-nama anak-anak mereka – saya tidak berpikir itu adalah protes formal, itulah yang akan dilakukan oleh rezim yang kejam,” kata Ortagus pada sebuah taklimat di Washington. .

Ta Kung Pao Hong Kong menerbitkan rincian pribadi Julie Eadeh, kepala unit politik konsulat AS, termasuk nama anak-anaknya, dan foto pertemuan aktivis pro-demokrasi Eadeh termasuk Joshua Wong Chi dengan Eadeh. Turut hadir dalam pertemuan itu adalah Nathan Law Kwun-chung dan anggota partai politik lokal lainnya, Demosisto.

Kantor komisaris mengajukan pengaduan resmi dengan konsulat AS di Hong Kong atas pertemuan tersebut, mendesak Washington untuk melakukan “terobosan bersih” dari pasukan anti-China yang menimbulkan masalah di kota itu.

Ortagus keberatan “kepada orang Cina mengatakan mereka mengeluarkan protes resmi padahal sebenarnya mereka melecehkan seorang diplomat Amerika”. Dia mengatakan pertemuan antara diplomat dan tokoh politik lokal adalah protokol mapan dinas luar negeri AS. “Diplomat Amerika bertemu dengan pejabat resmi pemerintah, kami bertemu dengan pengunjuk rasa oposisi, tidak hanya di Hong Kong atau Cina,” katanya. “Ini benar-benar terjadi di setiap negara di mana kedutaan besar Amerika hadir.”

Tetapi kantor komisioner mengatakan Ortagus menerima begitu saja bahwa para diplomat AS memiliki hak untuk berkolusi dengan pasukan anti-pemerintah lokal dan bahkan separatis. “Tindakan semacam itu secara sewenang-wenang merusak kedaulatan dan keamanan negara-negara lain terlepas dari pertentangan dan kemarahan mereka, dan menunjukkan sedikit perhatian terhadap hukum internasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, termasuk non-campur tangan dalam urusan dalam negeri negara lain,” katanya.

“Kami sekali lagi mendesak pihak AS untuk mematuhi hukum dan norma internasional yang mengatur hubungan internasional, dan menghentikan tindakan salahnya mencampuri urusan dalam negeri negara lain dan merusak kedaulatan dan keamanan mereka. Kalau tidak, ia hanya akan menembak dirinya sendiri dan bertemu dengan kesulitan internasional. ”

Dalam sebuah pernyataan terpisah pada hari Jumat, juru bicara kementerian luar negeri Cina Hua Chunying mengatakan Ortagus harus merenungkan komentarnya dan menghindari menyerang Beijing berdasarkan laporan media. “Juru bicara Departemen Luar Negeri ini sebenarnya mengatakan bahwa campur tangan dalam urusan internal negara lain adalah sesuatu yang umum bagi para diplomat Amerika di seluruh dunia dan sangat dihargai. Bagaimana dunia bisa damai? ”Kata Hua.

Aksi protes di Hong Kong terjadi sejak awal Juni, dipicu oleh rancangan undang-undang ekstradisi. Pemerintah Cina menuduh campur tangan pihak asing dalam aksi demonstrasi ini.

Departemen Luar Negeri AS sendiri menolak semua tuduhan campur tangan tersebut, sementara Presiden AS Donald Trump telah berusaha untuk menjauhkan pemerintahannya dari situasi tersebut, mengatakan pekan lalu bahwa itu adalah masalah bagi Hong Kong dan China untuk menyelesaikan “karena Hong Kong adalah bagian dari China”. Trump juga menyebut protes “kerusuhan”, sebuah istilah yang beresonansi lebih dekat dengan retorika Beijing daripada bahasa yang dipakai oleh anggota lain dari pemerintahannya.

Sementara itu, istilah “preman” digunakan untuk menggambarkan gerombolan pria bersenjata berpakaian putih yang menyerang para demonstran dan pejalan kaki anti-pemerintah berpakaian hitam di kota utara Yuen Long pada 21 Juli. Ada spekulasi bahwa para penyerang itu menyewa preman, dan bahkan mereka mendapat dukungan dari pemerintah Cina. (WK)