Sepekan Yang Akan Penuh Dengan Retorika

JAVAFX – Sejumlah retorika dari sejumlah pejabat tinggi bank sentral AS akan meluncur dalam pekan ini. Belum lagi dari para petinggi institusi ekonomi lainnya. Pekan ini, pasar akan dibanjiri sejumlah pernyataan yang akan menjadi sentiment perdagangan, bahkan yang kontradiktif sekalipun.

Gold Trading

Setidaknya pada akhir pekan lalu telah teruji bagaimana retorika yang dilontarkan oleh Presiden AS Donald Trump terbukti kontradiktif dan mempengaruhi perdagangan diawal pekan ini. Sekurang-kurangnya, dalam perdagangan komoditas, harga minyak mentah memperpanjang uptrend jangka pendeknya setelah Dolar AS mengikuti retorika tersebut.

Sentimen investor mengenai penyelesaian perang dagang AS-China telah ditolak selama dua hari terakhir, dengan tajuk berita kontradiktif tentang kemajuan kesepakatan yang ditolak untuk sementara. Meskipun Presiden A.S. Donald Trump telah menandai situasi sebagai bergerak dengan “sangat baik,” dia, pada saat yang sama, juga menegaskan penyelesaian hanya akan ditorehkan jika itu adalah kesepakatan yang tepat untuk A.S.

Tanpa kejelasan nyata tentang situasi, perkirakan pasar berfluktuasi di minggu depan. Aset berisiko seperti saham dan komoditas dapat dengan mudah turun, sementara tempat yang aman seperti Treasurys, yen Jepang dan emas mungkin melonjak.

Pada perdagangan bursa saham diakhir pekan lalu berakhir dengan naik. Namun demikian, ada ketidakpastian yang mengemuka. Indeks NASDAQ, dan Dow Jones, berakhir minggu lebih tinggi, dengan S&P 500 berakhir pada tertinggi baru sepanjang masa, didorong oleh laporan yang menunjukkan jalan menuju resolusi perdagangan sedang dalam pengerjaan. Akibatnya, hasil naik ke level tertinggi sejak Juli dan dolar naik ke level pertengahan Oktober.

Namun, selama akhir pekan, ketidakpastian meningkat, konsekuensi dari retorika diametrik Trump sendiri. Presiden mencirikan rantai pasokan kompetisi Asia sebagai “pecah seperti telur,” bahkan ketika dia meyakinkan pembicaraan media berjalan baik. Trump membantah laporan China bahwa dia setuju untuk mulai menghapus tarif secara bertahap. Tetapi dia juga menegaskan bahwa dia akan terbuka untuk sebuah kesepakatan, tetapi hanya jika itu sesuai untuk A.S. Semuanya mempertanyakan kelanjutan dari lintasan pencatatan S&P, pengaturan ke atas, Jumat.

Fakta bahwa investor merasa nyaman memegang saham paling mahal dalam sejarah selama akhir pekan, meskipun ada kemungkinan berita yang meresahkan, merupakan bukti kepercayaan mereka. Mungkin mereka percaya bahwa satu atau lain cara kesepakatan adalah dalam membuat dan memandang kebisingan sebagai tidak lebih dari taktik negosiasi.

Bursa S&P 500 naik 0,26% pada hari Jumat untuk mencatat rekor baru. Sektor Kesehatan dan Teknologi memimpin kenaikan, sementara Utilitas dan Energi tertinggal. Untuk minggu ini, indek mencatat kenaikan 0,85%, dimana sektor keuangan menuai sebagian besar penghargaan, diikuti oleh Energi, Real Estat dan Utilitas. Indek SPX naik untuk minggu kelima berturut-turut, dibantu oleh pendapatan perusahaan yang lebih baik dari perkiraan yang telah menyebabkan kekhawatiran resesi mereda selama sebulan terakhir, memberikan dorongan tambahan untuk sentimen investor.

Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun naik menjadi 1,945, tertinggi sejak 31 Juli. Secara teknis, ketika suku bunga ditutup di atas garis tren turun sejak November 2018, indikasikan perpanjangan tren dalam jangka pendek yang naik saat ini terlebih setelah membukukan di atas puncak terendah sebelumnya, yaitu puncak September. Imbal hasil yang Bullish adalah bayangan cermin dari prospek bearish untuk Treasurys, yang bullish untuk ekuitas sehingga mengkonfirmasi jangka panjang S&P 500.

Seiring dengan imbal hasil, dolar naik, untuk keempat dari lima hari. USD mencapai level tertinggi sejak 14 Oktober, keluar dari tren turun dalam jangka pendek dan melanjutkan tren naik jangka panjangnmya seiring dengan kenaikan kanalnya sejak 15 Juni 2018.

Sebaliknya, emas memperpanjang garis tren turun, setelah membukukan palung yang lebih rendah pada hari Jumat. Harga minyak mentah naik ke posisi tertinggi sejak 24 September, bersama dengan saluran naik sejak awal Oktober.(WK)