Bandara Hong Kong Lumpuh, Semua Penerbangan Dibatalkan

JAVAFX – Pihak otoritas bandara Hong Kong membatalkan penerbangan yang tersisa pada hari Senin (12/08/2019)  setelah para pengunjuk rasa mengerumuni bangunan terminal utama untuk hari keempat. Ini menjadi gangguan terbesar bagi perekonomian kota ini sejak demonstrasi dimulai pada awal Juni.

Ribuan demonstran berpakaian hitam pada hari Senin memenuhi area kedatangan, tempat mereka berkumpul untuk duduk selama tiga hari yang semula direncanakan akan berakhir semalam. Protes, yang pada awalnya dipicu oleh penentangan terhadap undang-undang yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina, telah menjadi semakin keras dalam beberapa pekan terakhir, dengan demonstran menargetkan transportasi umum dalam upaya untuk menekan pemerintah.

Gold Trading

Tidak jelas berapa banyak penerbangan yang terkena dampak, menurut Doris Lai, juru bicara Otoritas Bandara Hong Kong, mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa pihaknya bertujuan untuk memulihkan operasi sesegera mungkin setelah membatalkan semua penerbangan untuk sisa hari itu, kecuali yang sudah ada di udara.

Saham Cathay Pacific Airways Ltd., maskapai utama Hong Kong, jatuh ke level terendah 10 tahun setelah berita tersebut diluncurkan. Pemerintah merencanakan konferensi pers hari ini. Indek Stoxx Europe 600 keluar dari sesi tinggi dan kontrak untuk ketiga indeks ekuitas utama AS menghapus kenaikan sebelumnya.

Pemerintah China meningkatkan retorikanya pada hari Senin, dengan mengatakan para pengunjuk rasa telah melakukan kejahatan serius dan menunjukkan tanda-tanda “terorisme.” Hong Kong telah mencapai “titik kritis” dan semua orang yang peduli tentang masa depannya harus mengatakan tidak terhadap kekerasan, Yang Guang, seorang juru bicara Kantor Urusan Hong Kong dan Makau, mengatakan kepada wartawan pada hari Senin saat pengunjuk rasa berkumpul di bandara. “Semua orang yang peduli dengan masa depan Hong Kong harus keluar dan menentang semua tindakan kriminal dan pelaku kekerasan,” kata Yang kepada wartawan.

Protes ini telah berkembang menjadi tantangan terbesar sejak China mengambil kembali kontrol Hong Kong dari Inggris pada tahun 1997. Kerusuhan sosial telah melukai ekonomi dan memengaruhi kehidupan sehari-hari di salah satu kota paling padat di dunia, menimbulkan kekhawatiran bahwa Beijing akan menggunakan kekuatan untuk pulihkan pesanan.

Media Global Times yang didukung Partai Komunis melaporkan pada hari Senin bahwa Polisi China telah berkumpul di seberang perbatasan di Shenzhen sebelum “latihan skala besar yang tampak.” Tang Ping-keung, wakil komisaris polisi, mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah pasukan akan digunakan untuk membersihkan bandara. “Terserah komandan untuk memutuskan” apakah akan menggunakan gas air mata, katanya kepada wartawan.

Pihak berwenang telah mengerahkan taktik yang lebih agresif selama protes akhir pekan, dengan polisi anti huru hara merekam para demonstran di stasiun kereta bawah tanah dan petugas menyamar untuk menyusup ke kelompok dan melakukan penangkapan. Adegan kekerasan muncul ketika pengunjuk rasa menggunakan gerombolan flash di seluruh kota, di sekitar kantor polisi, mengganggu lalu lintas, dan melemparkan proyektil termasuk batu bata dan bom bensin. Seorang petugas dibawa ke rumah sakit setelah menderita luka bakar di distrik perbelanjaan kelas atas Tsim Sha Tsui. Kekerasan massa pecah di tempat lain.

Polisi merespons dengan gas air mata dan peluru karet di berbagai lokasi – termasuk di dalam stasiun metro untuk pertama kalinya. Video dramatis menunjukkan polisi anti huru hara menembakkan senjata jarak dekat dan memukuli beberapa pengunjuk rasa, banyak dari mereka mengenakan topi kuning dan masker gas. Sekitar 13 pengunjuk rasa terluka, termasuk dua dalam kondisi serius, lapor RTHK, mengutip otoritas rumah sakit.

Cathay Pacific dikecam setelah beberapa karyawannya ikut demonstrasi. Sebuah perusahaan yang dikelola pemerintah China mengatakan kepada para karyawan untuk tidak menerbangkan Cathay Pacific dalam perjalanan bisnis atau pribadi, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut. Perusahaan yang dikelola oleh pemerintah Tiongkok memberi tahu karyawan untuk berhenti terbang Cathay

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam telah menolak untuk menyerah pada serangkaian tuntutan, termasuk bahwa dia menarik tagihan dan mundur dari posisinya. Pihak berwenang di Beijing tetap mendukung pemerintahnya, yang telah memperingatkan krisis ekonomi jika demonstrasi berlanjut.

Para pemrotes menggunakan flash mob dan kekerasan ketika jumlah mereka berkurang, menurut Steve Vickers, chief executive officer konsultasi risiko Steve Vickers and Associates dan mantan kepala Biro Intelijen Kriminal Kepolisian Hong Kong.

“Kebijakan pemerintah untuk duduk dan bersembunyi di belakang polisi sebenarnya berhasil,” kata Vickers kepada Bloomberg Television, Senin. “Jumlahnya menurun, tingkat kekerasan meningkat. Dengan meningkatnya kekerasan, semakin banyak orang kelas menengah dan rakyat biasa Hong Kong akan berbalik menentang gerakan ini. ”

Cina dalam beberapa pekan terakhir telah memperkuat sikapnya terhadap gerakan itu dan menggandakan dukungannya bagi polisi. Kantor Urusan Hong Kong dan Makau, agensi puncaknya yang mengawasi urusan bekas jajahan Inggris, telah mengadakan briefing yang belum pernah terjadi sebelumnya mengutuk para pengunjuk rasa yang kejam dan meminta rakyat Hong Kong untuk menentang mereka. Sebuah edisi di luar negeri dari corong Partai Komunis People’s Daily mengatakan bulan lalu bahwa polisi harus mengambil tindakan tegas untuk memulihkan ketertiban.

Pemerintah Hong Kong memanggil mantan wakil komisaris polisi Lau Yip-shing keluar dari pensiun pekan lalu untuk menangani acara-acara publik besar yang akan datang termasuk perayaan yang menandai peringatan ke-70 berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada bulan Oktober. Lau telah mengawasi tindakan keras pemerintah terhadap para pengunjuk rasa selama gerakan Pendudukan pro-demokrasi 2014.

Pihak berwenang telah menolak izin selama akhir pekan untuk semua demonstrasi kecuali Victoria Park, tetapi demonstran tetap turun ke jalan. Polisi melakukan lebih banyak penangkapan pada hari Minggu setelah menahan 16 orang pada hari Sabtu, dengan media lokal melaporkan bahwa petugas mungkin berpakaian sebagai pengunjuk rasa dan menyusup ke barisan mereka untuk membantu dengan penahanan.

Otoritas penerbangan sipil China sebelumnya mengatakan kepada Cathay Pacific untuk melarang semua karyawan yang mendukung atau bergabung dengan protes baru-baru ini untuk terbang ke daratan, salah satu tanda terkuat bahwa Beijing kehilangan kesabaran dengan demonstrasi.

Cathay menangguhkan pilot yang terbang yang telah ditahan saat berpartisipasi dalam protes, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan. Ini juga memecat dua pekerja karena “pelanggaran.” Mereka diduga membocorkan informasi tentang pengaturan perjalanan tim sepak bola polisi Hong Kong, South China Morning Post melaporkan. “Seperti biasa, tindakan dan tanggung jawab kami difokuskan pada keselamatan dan keamanan operasi kami,” kata maskapai itu.

Protes akhir pekan ini datang beberapa hari setelah pemogokan umum yang mengganggu jam sibuk pagi hari pusat keuangan, membuat lalu lintas macet, jalur kereta bawah tanah ditangguhkan dan puluhan penerbangan dibatalkan. Demonstrasi tersebut juga berakhir dengan operasi gas air mata dan penyebaran.

“Ini sangat memengaruhi bisnis – pada dasarnya semua bisnis,” Allan Zeman, ketua Grup Lan Kwai Fong Hong Kong, yang mengoperasikan restoran dan bar di kota itu, mengatakan kepada Bloomberg Television. “Kita harus menghentikan kekerasan. Itu hal yang paling penting. Lalu kita bisa bicara.”