Investasi Dividen: Cara Berinvestasi Di Saham Dividen

Investasi dividen dapat membawa konotasi keamanan dan keandalan karena investor pendapatan akan sering menyelidiki jenis saham ini; tetapi mungkin tidak selalu demikian. Artikel ini membahas secara mendalam bagaimana saham dividen dapat dianalisis dan bagaimana memulainya.

Investasi Dividen -1

Apa Itu Investasi Dividen?

Investasi dividen adalah praktik berinvestasi pada saham yang membayar dividen. Dividen saham adalah bagian dari pendapatan perusahaan yang kemudian dibayarkan kepada para pemegang saham. Dengan memiliki saham perusahaan tersebut, investor akan mendapatkan bayaran atas kepemilikan saham tersebut pula.

Investasi dividen memerlukan penelitian saham menyeluruh untuk keputusan investasi yang optimal. Saham dividen ini biasanya menawarkan pembayaran dividen reguler – yang frekuensinya bervariasi tergantung pada perusahaan, memberi investor potensi aliran pendapatan abadi.

Mengapa Berinvestasi Dalam Saham Dividen?

Berinvestasi dalam saham dividen dapat menjadi cara yang menarik bagi investor untuk mencoba menumbuhkan kekayaan dalam jangka panjang melalui cara-cara berikut:

  • Aliran pendapatan tambahan dan reguler.
  • Deviden yang diterbitkan kerap memungkinkan investor untuk menggunakan penginvestasian kembali deviden (DRIP) yang berarti investor dapat menggunakan deviden ini untuk menambah investasinya di saham yang sama daripada mengambil distribusi tunai. Banyak broker menawarkan layanan ini. Menginvestasikan kembali pada interval reguler ini memungkinkan investor membeli saham pada berbagai titik harga berdasarkan harga saham pada saat itu.
  • Pada saat pasar mengalami penurunan / resesi , saham dividen dapat memberikan beberapa elemen penyangga terhadap penurunan harga saham karena saham yang membayar dividen mungkin masih membayar dividen selama periode penurunan pasar ini. Namun, penting untuk dicatat bahwa dividen tidak dijamin akan berlanjut – dan perusahaan tidak harus terus membayarnya di kemudian hari, terutama jika mereka melihat masa sulit di masa depan dan lebih memilih untuk menyimpan uang tunai untuk menavigasi lebih lanjut latar belakang yang bergejolak.

5 Hal Penting Untuk Dipertimbangkan Sebelum Berinvestasi Pada Saham Dividen

Investasi Dividen

1. Tujuan investasi

Setiap investor harus memiliki tujuan keuangan yang spesifik. Ini melibatkan selera risiko, sumber daya keuangan dan jangka waktu investasi. Memahami tujuan investasi sangat penting bagi investor agar dapat memilih opsi investasi dengan tepat – dalam hal ini saham dividen.

2. Pemilihan saham dividen

Memilih saham dividen bisa jadi rumit karena investor mungkin tidak tahu harus mulai dari mana. Rasio nilai pasar dapat memberi investor wawasan penting tentang penilaian pasar saham. Ini dapat membantu investor dalam mengidentifikasi nilai dan pertumbuhan saham serta memungkinkan untuk perbandingan antara saham dan lintas sektor saham atau kapitalisasi pasar.

3. ETF dividen

Berinvestasi di saham dividen tidak hanya mengacu pada pembelian saham individu. Untuk mendapatkan akses ke saham dividen juga dapat diperoleh melalui ETF dividen yang memberi eksposur ke berbagai pilihan saham yang membayar dividen. Penting untuk melihat komponen ETF untuk memeriksa apakah ETF memenuhi persyaratan saham dividen karena beberapa ETF mungkin mengandung konstituen tambahan / berbeda seperti obligasi, komoditas, dll.

4. Sejarah dividen

Memilih saham hanya dengan dividen proporsional tertinggi mungkin tampak seperti pilihan teoritis yang jelas namun, kekuatan dan pandangan perusahaan secara keseluruhan itu penting. Sebuah perusahaan mungkin membagikan dividen yang besar tetapi mungkin secara fundamental tidak stabil dengan masa depan yang suram. Hal itu dapat menyebabkan perusahaan memangkas atau bahkan mengabaikan pembayaran dividen di masa mendatang. Ini menggambarkan pentingnya penelitian dan analisis yang tepat daripada hanya mencari hasil dividen terbesar.

Menyusun daftar saham dividen hasil tinggi bisa menjadi titik awal yang baik, setelah itu mendalami setiap perusahaan akan memungkinkan investor untuk memeriksa saham-saham yang mungkin cocok untuk dibeli dan yang tidak.

5. Biaya perantara dan opsi investasi kembali

Memilih broker yang paling cocok sering kali diabaikan tapi ini dapat mempengaruhi kemudahan perdagangan, biaya dan kesesuaian investor. Platform yang mudah digunakan penting untuk tidak membingungkan investor – investor pemula pada khususnya.

Biaya berperan besar karena biaya komisi dapat memakan potensi pengembalian, jadi pastikan untuk meneliti kemungkinan pialang sebelum berkomitmen. Investor perlu memahami bagaimana investasi saham bekerja dalam hal jenis pesanan, likuiditas pasar saham, waktu dan volume perdagangan. Konsep sederhana ini akan membantu investor dalam mengambil keputusan investasi yang tepat.

Investasi kembali dividen (DRIP) dapat memainkan peran utama dalam strategi investasi dividen seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Banyak broker tidak menawarkan layanan ini, jadi pastikan untuk menanyakan kepada broker atau calon broker Anda tentang kemampuan ini.

Bagaimana Berinvestasi Dalam Saham Dividen

Memahami apa yang masuk ke dalam investasi dividen itu penting, tetapi sebenarnya menerapkan pengetahuan itu ke dalam keputusan investasi mungkin lebih kompleks. Contoh hipotesis di bawah ini adalah versi sederhana dari analisis saham dividen:

Dua saham di sektor keuangan:

SahamHarga Saham% Perubahan YtdDividenHasil DividenRasio P / ERasio PembayaranPertumbuhan Dividen (Rata-Rata 3 Tahun)
Perusahaan A$ 26,84(3,03%)$ 2,047,60%9.4846,58%9,83%
Perusahaan B$ 10,98(4,27%)$ 0,716,47%8.6251,08%1,08%

Data di atas dapat dengan mudah diakses di berbagai situs data pasar keuangan. Asumsikan kedua saham termasuk yang beroperasi dalam sektor yang sama (keuangan) di bursa saham yang sama.

Hasil dividen

Dalam contoh di atas, harga saham Perusahaan A kira-kira 2,4x dari harga Perusahaan B. Ini berarti proporsi yang sama untuk dividen sebesar 2,8x. Dengan demikian, Perusahaan A telah menunjukkan hasil dividen yang lebih tinggi berdasarkan persyaratan persentase dengan pembagian dividen baru-baru ini.

Hasil dividen yang lebih tinggi tidak selalu berarti pilihan investasi yang menarik, karena angka hasil dividen yang lebih tinggi ini dapat meningkat dengan turunnya harga saham. Hal ini tampaknya tidak berlaku dalam kasus ini karena terlihat jelas dari perubahan persentase YTD bahwa harga saham Perusahaan A dan Perusahaan B telah turun dengan Perusahaan A kurang dari Perusahaan B.

Dari sana – pertanyaan besarnya adalah ekspektasi masa depan dan perusahaan mana yang menurut investor memiliki potensi pertumbuhan lebih besar, menghasilkan kemungkinan pembayaran dividen yang lebih besar di masa mendatang.

Rasio P / E

Rasio P / E dari kedua bank serupa dengan Perusahaan A yang sedikit lebih tinggi, menunjukkan bahwa investor membayar lebih untuk setiap dolar pendapatan dari Perusahaan A. Ini mungkin karena hasil dividen yang lebih besar atau, mungkin investor mengantisipasi bahwa Perusahaan A memiliki potensi pertumbuhan yang lebih besar dibandingkan dengan Perusahaan B. Ingat rasio P / E hanyalah gambaran singkat dari harga saham sebuah perusahaan dibagi dengan pendapatannya; dan dengan demikian, hanya menyajikan sepotong kue analitis.

Rasio pembayaran

Rasio pembayaran sekali lagi serupa dengan Perusahaan B yang secara marginal sedikit di atas Perusahaan A. Persentase ini memberi tahu investor berapa besar pendapatan perusahaan yang digunakan untuk dividen. Rasio pembayaran yang sangat tinggi mungkin mengkhawatirkan karena dapat menunjukkan kurangnya kepercayaan dari perusahaan tersebut untuk memulai inisiatif pertumbuhan.

Pertumbuhan dividen YoY

Kriteria terakhir dalam contoh ini melihat pertumbuhan dividen YoY yang menunjukkan Perusahaan A (9,83%) jauh melebihi Perusahaan B (1,08%). Ini, dikombinasikan dengan hasil dividen yang lebih tinggi seiring dengan perubahan YTD yang sebanding dan rasio P / E yang serupa dapat membuat Perusahaan A tampak sebagai opsi yang lebih menarik hanya dengan beberapa faktor pertimbangan ini.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa ada banyak pertimbangan lain yang harus diperhatikan saat memilih investasi, seperti manajemen perusahaan, ekspektasi pertumbuhan, penempatan pasar, dll.

Dengan keputusan keuangan apa pun, investor perlu memastikan manajemen risiko yang tepat dan berinvestasi sesuai dengan status keuangannya. Dengan pemikiran ini, penting juga untuk melihat posisi pasar secara keseluruhan dan faktor dalam potensi rangsangan global (ekonomi dan politik) untuk pilihan investasi yang tepat.

Berinvestasi Di Saham Dividen

Apakah semua saham membayar dividen?

Tidak, tidak semua saham membayar dividen karena ini bukan persyaratan wajib. Banyak perusahaan yang baru tumbuh mungkin tidak membayar dividen, malah memilih untuk menginvestasikan kembali pendapatan tersebut kembali ke perusahaan untuk pertumbuhan di masa depan. Saham yang mengeluarkan dividen sering dianggap lebih matang dan mungkin tidak perlu diinvestasikan kembali sebanyak saham yang lebih muda.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.