Iran : Terlalu Malu Bila Sekutu Bantu AS Di Teluk

JAVAFX – Menteri Luar Negeri Iran menyebutkan para sekutu AS terlalu “malu” untuk bergabung dengan pasukan pertahanan Teluk. Mohammad Javad Zarif membenarkan bahwa dia telah menolak tawaran untuk bertemu dengan Presiden AS Donald Trump pada bulan lalu, ungkapnya pada hari Senin (05/08/2019). Dia kemudian menyalahkan AS atas semua ketegangan dunia, menanyakan bagaimana itu bisa memimpin koalisi semacam itu. “Seorang pelaku pembakaran tidak bisa menjadi pemadam kebakaran,” katanya.

Gold Trading

Amerika Serikat bertindak sendiri terhadap Teheran karena sekutu-sekutunya terlalu “malu” untuk bergabung dengan pasukannya di Teluk. Menurutnya seruan Washington untuk perundingan sebagai omong kosong. Mohammad Javad Zarif juga mengkonfirmasi bahwa dia telah menolak tawaran untuk bertemu Presiden Donald Trump bulan lalu meskipun ada ancaman sanksi AS terhadapnya. “Hari ini Amerika Serikat sendirian di dunia dan tidak dapat membuat koalisi. Negara-negara yang adalah temannya terlalu malu untuk berkoalisi dengan mereka, ”kata Zarif dalam konferensi pers. “Mereka membawa situasi ini pada diri mereka sendiri, dengan melanggar hukum, dengan menciptakan ketegangan dan krisis.”

Teheran dan Washington telah dikunci dalam pertempuran tegang sejak tahun lalu ketika Trump menarik AS dari kesepakatan 2015 yang menempatkan pembatasan pada program nuklir Iran dan mulai menerapkan kembali sanksi. Ketegangan telah meningkat sejak pemerintahan Trump mulai meningkatkan kampanye “tekanan maksimum” terhadap Iran. Drone telah jatuh dan tanker ditangkap oleh pemerintah Iran atau diserang secara misterius di perairan Teluk, sementara Inggris telah menahan sebuah kapal tanker Iran di Gibraltar. Pada puncak krisis, Trump membatalkan serangan udara terhadap Iran pada menit terakhir Juni setelah pasukan republik Islam menembak jatuh sebuah pesawat tak berawak AS.

Pada hari Minggu, Iran mengatakan bahwa pasukannya telah menyita sebuah tanker “asing” yang membawa bahan bakar selundupan dalam apa yang akan menjadi perebutan ketiga dalam waktu kurang dari sebulan di perairan Teluk – saluran untuk sebagian besar minyak mentah dunia. Bulan lalu Pasukan Pengawal Revolusi mengatakan mereka telah menyita MT Riah yang berbendera Panama karena dugaan penyelundupan bahan bakar serta Stena Impero yang berbendera Inggris karena melanggar “aturan maritim internasional”.

Menanggapi insiden tersebut, AS telah berusaha untuk membentuk koalisi yang misinya – dijuluki Operasi Sentinel – yang dikatakannya adalah untuk menjamin kebebasan navigasi di Teluk. Tetapi telah berjuang untuk menemukan mitra, dengan negara-negara Eropa yang pendiam dan diyakini khawatir akan terseret ke dalam konflik. Rencana AS mengalami pukulan lain pada hari Senin ketika Jerman mengatakan saat ini “tidak mendukung” bergabung dengan koalisi yang dipimpin Amerika. “Yang penting adalah untuk terus mengikuti jalur diplomasi dan untuk mencari dialog dengan Iran … untuk memastikan pergerakan bebas tanker minyak di Teluk,” kata juru bicara pemerintah Ulrike Demmer.

Zarif mengecam gagasan koalisi yang dipimpin AS. “Mengapa membentuk koalisi global? Amerika bertanggung jawab atas ketegangan di Teluk Persia, di dunia, ”katanya. “Seorang pembakar tidak bisa menjadi pemadam kebakaran.”

Diplomat veteran itu juga mengecam Inggris atas penyitaan kapal tanker yang membawa minyak Iran pada 4 Juli. Dia menuduh London “pembajakan” karena sanksi kapal itu dituduh melanggar – pengiriman bahan bakar ke Suriah – hanya berlaku untuk anggota Uni Eropa. Zarif menolak klaim bahwa Stena Impero yang berbendera Inggris telah ditahan sebagai pembalasan, dengan mengatakan bahwa kasus kapal “harus diselidiki di pengadilan Iran”.

Ditanya tentang laporan bahwa dia diundang untuk bertemu Trump, Zarif mengatakan dia menolaknya meskipun ada ancaman sanksi terhadapnya. “Saya diberitahu di New York bahwa saya akan dikenakan sanksi dalam dua minggu kecuali saya menerima tawaran itu, yang untungnya saya tidak melakukannya,” kata diplomat top Iran.

Majalah New Yorker melaporkan pada hari Jumat bahwa Senator Rand Paul bertemu Zarif di AS pada 15 Juli dan mendapat restu Trump ketika ia mengundang menteri Iran untuk pergi ke Gedung Putih. AS memberlakukan sanksi terhadap Zarif pada hari Rabu, menargetkan setiap aset yang dimilikinya di Amerika dan memeras kemampuannya untuk berfungsi sebagai diplomat yang berlari dunia.

Penunjukan Zarif di bawah sanksi yang sama sudah diterapkan pada pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei adalah yang terbaru dalam serangkaian langkah AS melawan Iran. Zarif diberhentikan sebagai “klaim” AS tidak jujur ​​yang mereka inginkan dialog. “Mereka adalah orang-orang yang meninggalkan meja, memberi sanksi kepada menteri luar negeri Iran, memberikan otoritas tertinggi dari republik Islam. Dengan siapa mereka ingin bernegosiasi? ”Katanya. Namun Zarif tidak mengesampingkan perundingan di masa depan, dengan mengatakan: “Bahkan pada saat perang akan ada negosiasi.”

Dia mengatakan dia tidak percaya Trump akan berperang dengan Iran kecuali jika ada elang di sekitarnya seperti penasihat keamanan nasionalnya John Bolton dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. “Saya percaya Tuan Trump tidak mencari perang. Tapi Tuan Bolton dan Netanyahu selalu mencari perang, ”katanya. “Mereka bersedia untuk berperang sampai tentara Amerika terakhir.” (WK)