Memahami Dan Meningkatkan Kemampuan Perdagangan Bias

Bias perdagangan memungkinkan trader untuk membuat keputusan yang informatif ketika bertransaksi di pasar. Ini terkait dengan baik trader pemula maupun berpengalaman.

Perdagangan Bias

Artikel ini akan membahas:

  • Apa itu bias dalam perdagangan
  • Mengapa trader membutuhkan bias
  • Bagaimana mengembangkan perdagangan bias menggunakan indikator teknikal

Apa Itu Bias Dalam Perdagangan?

Bias perdagangan adalah predisposisi atau perspektif pasar keuangan di mana trader percaya ada kemungkinan kenaikan dari hasil tertentu dibandingkan dengan kemungkinan alternatif lainnya.

Bias perdagangan ini ditentukan oleh faktor teknikal dan/atau fundamental yang mendukung pandangan tertentu yang menjelaskan perilaku pasar. Hal ini sering kali berkaitan dengan tren pasar yang bullish/bearish yang menandakan strategi dan gaya perdagangan yang sesuai.

Mengapa Trader Membutuhkan Bias?

Trader membutuhkan bias untuk membuat keputusan perdagangan yang selaras dengan strategi khusus mereka. Tujuan akhirnya adalah membuat keputusan yang baik dengan uang sungguhan yang dipertaruhkan. Ada begitu banyak keputusan yang harus dibuat pada setiap perdagangan sehingga bisa sangat melelahkan dan seringkali menyebabkan kesalahan.

Misalnya, seorang trader perlu menentukan pasar apa yang akan diperdagangkan, kapan harus masuk, berapa lama menahan perdagangan, kapan harus keluar, dan berapa ukuran perdagangan. Ada banyak keputusan lain yang masuk juga seperti, apakah saya memindahkan stop loss saya, apakah saya mengambil sebagian keuntungan dan memperbesar skala.

Dalam dunia trading, trader baru sering kali digantung antara potensi untung dan kemungkinan kerugian. Mereka tidak memiliki pengalaman cukup untuk menghasilkan dan emosi yang berlebihan tentang pengaturan perdagangan. Mereka pada dasarnya, kurang percaya diri dan kemampuan untuk ‘mengendalikan’ hasil yang positif dan akhirnya membeku dengan keraguan. Akibatnya, mereka membiarkan hal-hal lain secara tidak benar menambatkan emosi itu kepada diri mereka seperti hasil demo yang dilakukan sebelumnya.

Trader baru cenderung hanya mengandalkan hasil untuk mengembangkan persepsi mereka. Masalah dengan hasil tersebut adalah bahwa meskipun beberapa dari perdagangan tersebut mungkin menguntungkan, kemungkinan besar lebih berisiko dalam jangka panjang.

Di bawah ini adalah komponen utama yang dibutuhkan trader untuk menentukan bias perdagangan:

  • Pasar apa yang akan diperdagangkan?
  • Ke arah mana perdagangan saya?
  • Kapan harus masuk?
  • Kapan harus keluar?
  • Ukuran perdagangan?

Pasar Apa Yang Akan Diperdagangkan

Pasar yang diperdagangkan seringkali merupakan tempat yang membingungkan untuk memulai bagi trader pemula. Mereka sering tertarik pada pasar populer yang tidak memberikan peluang perdagangan yang relevan. Ada instrumen sentimen yang dapat membantu memilih pasar yang sesuai dengan menghasilkan persentase ritel panjang/pendek.

Ini bukan satu-satunya metode yang digunakan trader untuk memilih pasar yang akan diperdagangkan. Banyak trader menggunakan strategi perdagangan khusus mereka (misalnya perdagangan tren) untuk mengidentifikasi pasar yang sesuai. Yang lainnya lebih suka menggunakan analisa fundamental; mengeksplorasi seperti berita politik atau peristiwa ekonomi makro sebagai dasar pasar yang diperdagangkan.

Ke Arah Mana Perdagangan Saya

Arah perdagangan biasanya terkait dengan tren pasar yang kembali terkait dengan strategi perdagangan. Ini bisa jadi indikasi tren jangka pendek atau panjang tergantung pada preferensi jangka waktu perdagangan trader tersebut.

Kapan Harus Masuk Dan Keluar

Perdagangan pasar mencakup analisa teknikal dan fundamental. Ini dapat diperdagangkan secara terpisah atau kombinasi untuk menentukan titik buy atau sell.  Masuk dan keluar ini umumnya ditentukan oleh alat teknikal seperti indikator (moving average) atau dengan trading breakout menggunakan price action.

Ukuran Perdagangan

Ukuran perdagangan sangat penting untuk rencana perdagangan apa pun. Trader pemula sering mengabaikan aspek ini dan trading secara tidak rasional. Ukuran perdagangan perlu dipertimbangkan sesuai dengan ukuran/saldo akun. Kami menyarankan untuk menggunakan ukuran perdagangan sehingga Anda tidak mengambil risiko lebih dari 5% pada semua posisi terbuka.

Bagaimana Mengembangkan Bias Perdagangan Dengan Indikator Teknis

Informasi pendukung disediakan oleh indikator teknikal, seperti moving average, dapat membantu trader dalam memperoleh bias perdagangan.

Moving Average:

Moving average adalah alat lain yang dapat digunakan trader untuk menentukan bias perdagangan. Biasanya, trader menggunakan simple moving average periode 200. Trader dapat menerapkan indikator ini pada grafik apa pun dan melihat apakah harga di atas atau di bawah moving average. Jika harga berada di atasnya, trader bisa mengambil bias bahwa trend sedang naik dan mencari peluang untuk buy. Sebaliknya jika harga berada di bawahnya, trader bisa mengatakan bahwa trend sedang turun sekaligus memiliki bias trading untuk sell.

Grafik di bawah ini menunjukkan bias perdagangan menggunakan moving average pada GBP/USD. MA 200 periode telah ditambahkan, dan harga diperdagangkan jauh di bawah indikator. Mengetahui hal ini, day trader jangka pendek dapat mengambil informasi ini dan membentuk bias untuk mencari posisi jual. Bias ini bisa tertahan hingga harga mulai kembali bergerak ke atas menuju high yang lebih tinggi dan menembus garis moving average. Kebalikannya berlaku untuk harga yang diperdagangkan di atas MA seperti yang terlihat pada grafik kedua.

Bias perdagangan bearish:

improve Trading Bias

Bias perdagangan bullish:

Price Action:

Cara pertama untuk mengidentifikasi bias perdagangan adalah melalui price action. Trader dapat melihat grafik dan melihat apakah harga umumnya naik atau turun melalui identifikasi swing tinggi atau rendah. Jika harga semakin tinggi, dan posisi terendah juga naik, trader harus membentuk bias untuk buy. Jika harga menurun (penurunan lebih rendah dan kenaikan lebih rendah), trader harus memiliki bias khusus untuk sell. Dengan meninjau periode 200-300 pada grafik, teknik ini dapat digunakan dengan hampir semua strategi perdagangan.

Bias perdagangan aksi harga EUR/USD:

Grafik di atas menggambarkan grafik empat jam EUR/USD. Di sini trader akan mulai menganalisis dengan melihat kembali data hampir dua bulan. Ini akan menunjukkan kepada trader sekitar 300 candlestick empat jam. Perhatikan bagaimana harga perlahan-lahan bergerak turun ke posisi terendah baru untuk periode yang dipilih. Ini menunjukkan bahwa pasar berada dalam tren penurunan, yang memungkinkan trader membentuk bias untuk sell.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox