Pemilihan Umum Italia 2018

Previous articleBrexit
Next articleOPEC Meeting

Kapan Pemilu Italia?

Pemilihan Umum Italia akan digelar pada hari Minggu, 4 Maret 2018, dengan pemungutan suara dibuka dari jam 7 pagi hingga 11 malam. Hasilnya akan diumumkan sesegera mungkin setelah suara dihitung, kemungkinan besar pada hari Senin dini hari, tanggal 5 Maret 2018.

Mengapa Pemilu Italia Penting bagi Trader?

Pemilu Italia 2018 penting bagi para trader karena akan menentukan pemerintah (dimana Italia sebagai negara keempat terbesar perekonomiannya di Eropa) dengan kebijakannya yang cenderung mempengaruhi pasar Italia, Eropa dan pasar global pada tahun-tahun mendatang. Berdasarkan jajak pendapat, pemilu Italia tahun ini diperkirakan akan terbelah :

  1. Koalisi Kiri-Tengah: Merupakan kelompok partai sayap kanan pro- Eropa yang dipimpin oleh Partai Demokrat (PD)

2. Koalisi Kanan-Tengah: Merupakan kelompok partai sayap kanan yang didominasi oleh Forza Italia (FI) pimpinan Silvio Berlusconi dan Liga Utara Eurosceptic (LN)

3. Gerakan Bintang Lima (M5S): Merupakan partai populis eurosceptic yang percaya pada demokrasi langsung.

Jika pemungutan suara terbagi rata seperti perkiraan, Italia berpotensi mempunyai parlemen yang menggantung sehingga rentan mencuatkan malapetaka pada pasar tertentu dan mengurangi kepercayaan para trader terkait kebijakan dan arah ekonomi Italia pada masa depan.

Namun, jika satu partai atau koalisi meraih suara mayoritas secara tiba-tiba, kita dapat melihat reaksi trader yang lebih percaya diri terhadap beragam legislasi pada masa depan.

Bagaimana Pemilu Italia Mempengaruhi Pasar?

Pemilu Italia mempunyai dampak meluas terhadap beragam pasar, termasuk:

  • Indeks dan saham: Kebanyakan perusahaan di FTSE MIB (Indeks Saham Gabungan Italia) yang sangat sensitive terhadap ekonomi Italia, sehingga kerapkali merasakan dampak langsung dari ketidakpastian politik dan minimnya stimulus dari pemerintah. Bila mata uang euro jatuh, bank dan perusahaan jasa keuangan seperti Banca Monte dei Paschi di Siena dan UniCredit mesti berjuang keras, sementara perusahaan berbasis eksport semisal farmasi meraih keuntungan. Ingat, DAX, CAC 40 dan FTSE 100, semuanya kompak menyatakan ‘tidak’ saat referendum Italia digelar tahun 2016, yang mengindikasikan bahwa mereka sangat rentan jika terjadi kekisruhan politik di Italia.
  • Forex: Mata uang Euro kemungkinak akan bergejolak sepanjang pemilu digelar, mengingat ancaman ketidakstabilan  politik dan popularitas beberapa pihak eurosceptic.  Euro bisa menguat jika warga mayoritas memilih partai sayap kanan pro-Eropa, atau melemah apabila koalisi eurosceptic siap mengambil alih kekuasaan. Perhatikanlah pairs semisal EUR/USD dan EUR/GBP, akan segera bereaksi terhadap pemberitaan hasil pemilu Italia.
  • Komoditas: Komoditas yang berkategori safe haven seperti emas dan perak, cenderung bertindak berlawanan dengan sentiment pasar terhadap euro. Akan naik value-nya  jika euro jatuh, pun sebaliknya. Efek pemilu pada komoditas lain, lebih terbatas, kecuali jika pemerintah yang baru terpilih merilis kebijakan yang punya dampak signifikan. Misalnya, bahan yang digunakan dalam proyek manufaktur dan konstruksi—seperti aluminium dan tembaga kualitas tinggi—dapat meningkat jika langkah penghematan UE berakhir dan pelbagai proyek infrastruktur diumumkan.
  • Obligasi: Pemilu juga berimplikasi pada pasar obligasi . Imbal hasil obligasi Italia (misalnya BTP Italia) cenderung meningkat jika ketidakpastian politik berlanjut, dengan harga berpotensi jatuh terhadap obligasi besar Eropa lainnya semisal Bunds Jerman. Pasar cenderung bereaksi cepat jika mayoritas eurosceptic meraih suara lebih tinggi, yang berdampak pada pola peralihan obligasi yang lebih terlindungi seperti Treasury Bond Decimalised atau UK Long Gilts, sementara jika suara mayoritas mengarah ke sayap pro-Eropa, akan mendongkrak nilai obligasi Italia.

Bagaimana Trading Mengacu pada Pemilu Italia

  • Sebelum Pemilu: Pasar seringkali mulai menentukan harga berdasarkan  hasil yang diharapkan dari pemilu menjelang konfirmasi, sehingga para trader mempertimbangkan hasil jajak pendapat, beragam berita dan retorika tiap partai yang berkenaan dengan prediksi hasil akhir  dan potensi dampaknya terhadap pasar. Namun para trader mesti sadar bahwa jajak pendapat dilarang 15 hari sebelum pemilu Italia digelar, namun pada faktanya  jajak-pendapat telah tersedia  pada tahun-tahun sebelumnya. Kampanye pun dilarang 24 jam sebelum jajak pendapat dibuka.
  • Selama Pemilu: Perbedaan antara hasil yang diharapkan dan hasil actual dapat berdampak besar pada pasar, karena para trader dapat mencoba meraih profit  dari pergerakan harga yang sebelumnya tidak terduga  atau melakukan aksi lindung nilai terhadap resiko yang berbeda. Namun , jika hasilnya selaras dengan ekspektasi pasar, pergerakan pasar mungkin akan lebih kecil.
  • Setelah Pemilu: Jika hasilnya terfragmentasi sesuai antisipasi, kemungkinan Italia akan ditinggalkan dengan parlemen yang menggantung dan terjadi kebuntuan politik, dan ketidakpastian tersebut dapat memicu volatilitas pasar. Sebagai alternative, dua atau lebih pihak partai bisa membentuk sebuah koalisi. Dan hal tersebut bisa berlangsung lama mencapai titik kesepakatan, namun memiliki potensi untuk memberikan kepastian dalam jangka panjang. Para trader yang ingin memanfaatkan situasi mesti selalu getol memperhatikan berita dari Roma.

Siapa Kandidat Utama dalam Pemilu Italia 2018?

Dengan puluhan partai yang mencalonkan diri untuk meraih kursi, kemungkinan besar pemungutan suara akan sangat terpolarisasi tanpa satu partai yang meraih kursi mayoritas. Pemerintahan parlemen atau koalisi yang digantung adalah hasil yang paling realistis, sehingga sulit untuk memprediksi siapa yang akan muncul sebagai perdana menteri. Sebenarnya, banyak pihak bahkan belum menyebutkan kandidat resmi untuk jabatan tersebut, memahami bahwa ini adalah sesuatu yang mungkin perlu dinegosiasikan saat membentuk koalisi (perdana menteri harus dipilih oleh senator dan perwakilan yang baru terpilih, dalam hubungannya dengan presiden Italia).

Jajak pendapat menunjukkan bahwa pemungutan suara tahun ini akan dibagi antara tiga kelompok utama:

Koalisi Kiri Tengah

Jajak pendapat agregat untuk pemilihan koalisi  Kiri-Tengah. Koalisi Kiri-Tengah terdiri dari partai-partai yang mengejar kebijakan sayap kiri . Partai utama dalam kelompok ini saat ini adalah Partai Demokrat (PD), yang bertujuan untuk menciptakan lapangan kerja tambahan, menjaga Italia di dalam UE, meningkatkan investasi di bidang pendidikan dan pelatihan, dan mempertahankan pendekatan imigrasi yang relatif lembut. Pesta tersebut dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Matteo Renzi, yang tidak mungkin lagi menjabat meskipun mereka menang karena berkurangnya dukungan.

Kemungkinan pesaing untuk perdana menteri:

  • Paolo Gentiloni (Perdana Menteri Italia saat ini)
  • Marco Minniti (Menteri Dalam Negeri)
  • Carlo Calenda (Menteri Pembangunan Ekonomi)

Koalisi Kanan Tengah

Koalisi Kanan-Tengah terdiri dari partai-partai yang mengupayakan kebijakan sayap kanan yang moderat. Dua partai utamanya adalah Forza Italia (FI) dan Liga Utara (LN). Koalisi tersebut bertujuan untuk memperkenalkan tarif pajak yang rata, mengakhiri program penghematan UE dan merevisi perjanjian Eropa, menciptakan lapangan kerja baru dan memulangkan imigran ilegal, meskipun terbagi atas apakah Italia harus tetap menjadi bagian dari euro dan mempertahankan defisit anggarannya dalam batas-batas Uni Eropa. Koalisi tersebut dipimpin oleh Silvio Berlusconi (pemimpin Forza Italia), yang saat ini dilarang menjabat karena adanya kecurangan penipuan pajak, yang sedang diperiksa di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Dalam ketidakhadirannya, para pihak telah sepakat bahwa siapa pun yang memenangkan suara terbanyak harus mencalonkan perdana menteri.

Kemungkinan pesaing untuk Perdana Menteri:

  • Leonardo Gallitelli (mantan Panglima Tertinggi Tentara)
  • Antonio Tajani (Presiden Parlemen Eropa)
  • Matteo Salvini (Pemimpin Liga Utara)

Gerakan Bintang Lima (M5S)

Gerakan Lima Bintang adalah partai anti-pembentukan dan moderat eurosceptic, yang menjanjikan demokrasi langsung dan memungkinkan anggotanya untuk memilih kebijakan (dan pemimpin) melalui sistem online yang disebut Rousseau. Kebijakan utama adalah mengurangi pajak dan imigrasi, mengubah peraturan perbankan untuk melindungi tabungan warga negara dan mengakhiri langkah-langkah penghematan Eropa untuk memperbaiki investasi di bidang infrastruktur dan pendidikan. Luigi Di Maio, pemimpin partai berusia 31 tahun, telah berkomentar bahwa dia mungkin mengusulkan untuk membiarkan euro sebagai upaya terakhir, jika Uni Eropa tidak menerima reformasi yang memungkinkan Italia menerapkan program ini.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.