Pola Head and Shoulder: Panduan Trader

Pola grafik Head and Shoulders adalah pola yang dianggap sebagai reversal utama paling tangguh dan sering digunakan oleh trader dan pengalaman untuk berspekulasi tidak hanya di pasar forex tapi juga di pasar saham. Pola ini dapat dimanfaatkan dalam penentuan area tingkat risiko dan juga target profit.

Pola Head And Shoulders

Pola head and shoulder inverse/reversal atau terbalik sama-sama senjata trader yang berguna dalam strategi mana pun dan mengadopsi pendekatan yang sama seperti formasi tradisional. Proses analisis head and shoulders bauik saham maupun forex akan menggunakan logika yang sama, yang akan dibahas dalam artikel ini.

Pola Grafik Head and Shoulder: Poin Pembicaraan Utama

  • Apa itu pola Head and Shoulders?
  • Apa itu pola Inverse Head and Shoulders?
  • Cara mengidentifikasi pola Head and Shoulders pada grafik di forex dan saham
  • Kelebihan dan keterbatasan pola Head and Shoulders

Apa Itu Pola Head and Shoulder?

Pola grafik ‘kepala’ dan ‘bahu’ adalah pola pembalikan atau reversal harga yang membantu trader mengidentifikasi kapan pembalikan yang mungkin sedang berlangsung setelah tren mulai habis. Pembalikan ini menandakan akhir dari tren naik. Pola ini memiliki penampilan khas yang sesuai dengan namanya menyerupai formasi ‘bahu kiri’, ‘kepala’, ‘bahu kanan’ dan ‘garis leher’ yang berbeda (perhatikan ilustrasi gambar di bawah).

Apa Itu Pola Inverse Head and Shoulder?

Inverse Head and Shoulders (secara informal dikenal sebagai pola ‘Reverse Head and Shoulders) menyerupai struktur yang sama seperti formasi standar tetapi terbalik. Inverse Head and Shoulders dapat diamati dalam tren turun (lihat gambar di bawah) dan menunjukkan pembalikan tren saat posisi terendah yang lebih tinggi tercipta.

Cara Mengidentifikasi Pola Head And Shoulders pada Forex & Stock

Mengenali pola Head and Shoulders pada grafik forex dan saham memerlukan tindakan yang persis sama; menjadikannya alat serbaguna untuk disertakan dalam strategi perdagangan apa pun . Daftar berikut memberikan perincian sederhana dari poin tindakan utama saat mengidentifikasi pola ini:

  1. Identifikasi tren pasar secara keseluruhan menggunakan aksi harga dan indikator teknikal (sebelum tren naik)
  2. Memisahkan konstruksi bagan Head and Shoulders
  3. Jarak antara ‘Kepala’ dan ‘Bahu’ harus sedekat mungkin dengan jarak yang sama
  4. Gambarkan garis leher di titik rendah antara kedua ‘bahu’ – sebaiknya horizontal tetapi tidak wajib
  5. Langkah-langkah ini dapat diterapkan untuk mengidentifikasi pola Head and Shoulder standar dan terbalik.

Cara Trading Dengan Pola Head And Shoulders

Setelah seorang trader mengetahui bagaimana mengidentifikasi pola ‘kepala dan bahu’ standar dan terbalik ini, relatif memudahkan trader dalam penerapan pada analisia teknikal di pasar forex dan ekuitas.

Trading saham dengan pola Head and Shoulders

Bagan di atas menunjukkan pola Head and Shoulders pada indeks saham Jerman 30 (DAX 30). Pembentukan pola tersebut sangat jelas dengan garis leher disorot oleh garis horizontal biru putus-putus. Trader akan mulai memasuki perdagangan pendek setelah konfirmasi ditutup di bawah garis leher seperti yang terlihat dengan label ‘Entry’ pada grafik atau pergerakan pip di bawah garis leher. Beberapa trader menggunakan aturan penutupan ‘dua hari’ yang mengharuskan konfirmasi penutupan candlestick kedua di bawah garis leher sebelum membuka perdagangan pendek. Perdagangan dengan pip menembus di bawah garis leher memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan turun penuh namun, taktik ini lebih berisiko karena penembusan di bawah garis leher belum dikonfirmasi oleh penutupan candlestick.

Ada aturan umum untuk menentukan level stop dan limit. Mengambil titik tinggi dari ‘bahu kanan’ akan menentukan level stop sementara jarak vertikal antara garis leher dan tinggi ‘kepala’ akan mendekati jarak limit – dalam hal ini 1832,8 pip. Rasio risk-reward pada perdagangan ini kira-kira 1:1.2 yang masih dalam parameter manajemen risiko yang masih direkomendasikan.

Trading forex dengan pola Inverse Head and Shoulders

Pola Inverse Head and Shoulder pada pasangan mata uang USD/ZAR di atas menunjukkan struktur asimetris yang cukup umum di kebanyakan formasi. Garis lehernya sedikit miring, namun tetap menjaga integritas polanya.

Level entri panjang disorot oleh jeda garis leher atau harga candle ditutup di atas garis leher. Jarak stop diambil dari level bawah ‘bahu kanan’ sementara jarak limit dihitung dengan mengukur jarak dari ‘kepala’ bawah hingga garis leher.

Kelebihan Dan Keterbatasan Pola Head And Shoulders

KelebihanKeterbatasan
Mudah diidentifikasi bagi trader yang lebih berpengalamanSulit diidentifikasi untuk trader pemula
Menentukan tingkat risiko dan keuntunganPeluang candle konfirmasi ditutup jauh di bawah garis leher sebabkan jarak stop loss yang besar yang mungkin perlu ditinjau
Berpotensi mengeksploitasi pergerakan pasar yang besarHarga dapat mundur dan menguji ulang garis leher yang sering membingungkan trader pemula
Berguna di semua pasarRasio keuntungan-resiko tidak selalu menguntungkan

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.