Kesalahan Dalam Trading

10 Kesalahan Trading Yang Harus Dihindari Dalam Forex

Human error atau kesalahan yang terjadi berasal dari diri sendiri pada saat trading forex adalah hal yang cukup sering terjadi dan menjadi sering dipandang kesalahan yang lumrah. Kesalahan ini kerap terjadi, khususnya, pada trader pemula.

Menyadari akan kesalahan tersebut justru membantu para trader menjadi lebih efisien dalam trading forex. Dan kesalahan ini dapat dipastikan pernah dilakukan oleh siapapun baik trader pemula bahkan trader yang sudah berpengalaman. Sehingga dengan memahami logika di balik kesalahan ini akan dapat membatasi efek bola salju dari hambatan dalam perjalanan trading Anda.

Dalam artikel ini akan membicarakan 10 besar kesalahan dalam trading dan cara mengatasinya. Kesalahan ini juga bagian dari proses pembelajaran yang konstan di mana trader justru perlu terbiasa dengan kesalahan yang dilakukan untuk menghindari kesalahan yang sama kembali terjadi.

Penting untuk dicatat, bahwa dalam trading forex tidak akan pernah lepas dari yang namanya kerugian. Meski tidak dapat dihindari, tetapi kerugian tersebut masih dapat diminimalisir dengan mengesampingkan kesalahan / kesalahan manusia.

Sebelum melakukan memasuki dunia trading, pertimbangkan 10 kesalahan dalam trading yang luas ini dan itu harus Anda hindari karena setiap kesalahan berpotensi menumbulkan sebagian besar ketidakberhasilan dalam trading Anda.

Kesalahan Perdagangan

Kesalahan 1: Tanpa Perencanaan

Trader yang tidak memiliki rencana berpotensi serampangan dalam dalam proses pendekatannya karena tidak memiliki strategi konsistensi. Strategi trading memiliki pedoman dan pendekatan yang telah Anda tentukan sebelumnya untuk setiap posisi yang Anda buka. Ini mencegah trader membuat keputusan irasional karena pergerakan yang merugikan.

Mengabdikan diri pada strategi trading merupakan kuncinya karena penyimpangan dapat menyebabkan trader terjerembap ke wilayah yang tidak Anda bayangkan sebelumnya dan ini sehubungan dengan gaya trading Anda.

Alhasil, kesalahan karena tidak mengenali situasi atau keadaan pun terjadi. Strategi trading harus diuji terlebih dahulu di akun demo. Setelah merasa nyaman dan memahami strategi tersebut, barulah Anda dapat menerapkan pada akun sebenarnya.

Kesalahan 2: Penggunaan Leverage Berlebihan

Margin/leverage mengacu pada penggunaan uang pinjaman untuk membuka posisi. Meski fitur ini hanya membutuhkan modal pribadi yang lebih sedikit per transaksi, kemungkinan peningkatan kerugian juga nyata. Penggunaan leverage memperbesar keuntungan tapi juga kerugian, jadi mengelola jumlah leverage adalah kuncinya.

Pialang berperan penting dalam melindungi pelanggan mereka. Banyak broker menawarkan level leverage besar yang tidak perlu seperti 1000: 1 yang menempatkan trader pemula dan berpengalaman berada pada risiko yang signifikan.

Broker teregulatif akan membatasi leverage ke tingkat yang sesuai dipandu oleh otoritas keuangan yang berwenang. Ini harus dipertimbangkan ketika memilih broker yang sesuai. Java fx, dapat menjadi mitra terbaik Anda.

Kesalahan 3: Tidak Memiliki Waktu Cukup

Investasikan waktu untuk mengiringi strategi trading yang akan diterapkan. Setiap pendekatan menyesuaikan diri dengan berbagai kondisi waktu, oleh karena itu memahami strategi akan mengarahkan pada pemilihan kerangka waktu yang digunakan di setiap transaksinya. Misalnya, seorang scalper akan menargetkan kerangka waktu yang lebih pendek sementara trader dengan strategi posisi menyukai kerangka waktu yang lebih lama.

Kesalahan 4: Riset Yang Minimal

Trader forex diharuskan berinvestasi dalam penelitian yang tepat untuk menerapkan strategi trading tertentu. Mempelajari pasar secara keseluruhan, akan membuat Anda mengetahui tren pasar, titik masuk/keluar transaksi, serta pengaruh fundamental. Semakin banyak waktu yang didedikasikan untuk pasar, maka semakin besar Anda memahami produk itu sendiri.

Di dalam pasar forex, ada nuansa halus antara berbagai pasangan mata uang dan cara kerjanya. Perbedaan-perbedaan ini membutuhkan pemeriksaan menyeluruh untuk berhasil di pasar pilihan.

Bereaksi terhadap media dan saran tak berdasar harus dihindari tanpa verifikasi dari strategi dan analisa yang digunakan. Ini kejadian yang umum diantara kalangan trader. Ini bukan berarti tip dan rilis media ini tidak boleh dipertimbangkan, melainkan diselidiki secara sistematis sebelum bertindak berdasarkan informasi.

Kesalahan 5: Rasio Risiko-Profit Yang Buruk

Rasio risiko terhadap profit yang positif kerap diabaikan oleh trader yang justru menghasilkan buruknya manajemen risiko. Rasio risiko terhadap profit yang positif seperti 1 berbanding 2 mengacu pada potensi keuntungan yang menggandakan potensi kerugian pada saat trading. Grafik di bawah ini menunjukkan pasangan mata uang EUR/USD yang panjang dengan rasio risiko terhadap profit 1:2. Transaksi dibuka pada level 1,12698 dengan level stop di 1,12598 (10 pips) dan limit 1,12898 (20 pips). Indikator yang efektif membantu mengidentifikasi level stop dan limit dalam forex adalah Average True Range (ATR) yang menggunakan volatilitas pasar untuk mendasarkan titik masuk dan keluar.

Mempertimbangkan rasio membantu untuk mengelola ekspektasi trader, dan ini sangat penting karena manajemen risiko yang tidak tepat telah terbukti menjadi kesalahan nomor satu yang dilakukan oleh para trader.

EUR / USD 1:2 rasio risiko-ke-hadiah:

Kesalahan 6: Trading Yang Melibatkan Emosi

Membuka posisi secara emosional sering kali mengarah pada proses yang tidak rasional dan tidak berhasil. Trader sering membuka posisi tambahan setelah satu kerugian untuk mengompensasi kerugian sebelumnya.

Kondisi ini biasanya tidak memiliki dukungan edukasi yang baik secara teknikal maupun fundamental. Rencana trading dibuat untuk menghindari hal seperti ini, oleh karena itu sangat penting bahwa rencana tersebut diikuti dengan cermat.

Kesalahan 7: Skala Risiko Yang Tidak Konsisten

Besaran skala risiko sangat penting untuk setiap strategi. Banyak trader bertransaksi dengan besaran rasio risiko yang tidak sesuai sehubungan dengan besaran akun mereka. Risiko selanjutnya meningkat dan berpotensi menghabiskan saldo akun.

Javafx menyarankan untuk menggunakan skala rasio risiko maksimal hanya 2% dari total margin akun. Misalnya, jika akun berisi $10.000, maka risiko maksimum yang disarankan $200 per posisi atau transaksi. Jika trader mengamati aturan umum ini, tekanan akun yang terlalu banyak diekspos akan dihilangkan. Risiko yang melekat pada akun yang terlalu banyak diekspos di pasar tertentu sangat berbahaya.

Kesalahan 8: Trading di Banyak Pasar

Trading pada sedikit pasar memungkinkan seorang trader mendapatkan pengalaman yang diperlukan untuk menguasai di pasar ini tanpa menyentuh permukaan beberapa pasar. Banyak trader forex pemula bertransaksi di banyak pasar tanpa hasil karena kurangnya pemahaman.

Hal ini hanya boleh dilakukan pada akun demo jika perlu. Transaksi yang tidak rasional sering kali mengarahkan trader untuk menempatkan tanpa pembenaran fundamental / teknikal yang tepat di berbagai pasar. Misalnya, demam Bitcoin tahun 2018 menyedot banyak trader yang ribut di waktu yang salah. Sayangnya, banyak trader yang masuk pada tahap ‘FOMO atau Euphoria’ dari siklus pasar yang mengakibatkan kerugian yang signifikan.

Kesalahan 9: Trading Tanpa Tinjauan

Jurnal trading yang sering digunakan akan memungkinkan trader mengidentifikasi kemungkinan kelemahan strategis bersama dengan aspek sukses. Ini akan meningkatkan pemahaman trader secara keseluruhan mengenai pasar dan strategi untuk masa depan. Membaca hasil trading tidak hanya menyoroti kesalahan, tetapi juga aspek menguntungkan yang harus diperkuat secara konstan.

Kesalahan 10: Broker Yang Tidak Sesuai

Ada banyak broker CFD di seluruh dunia, jadi memilih broker yang tepat bisa jadi sulit. Stabilitas keuangan dan regulasi yang tepat sangat penting sebelum membuka akun dengan broker. Informasi ini harus tersedia di situs web broker.

Banyak broker diatur di negara-negara dengan pedoman yang lemah, untuk menghindari peraturan di yurisdiksi yang lebih ketat seperti AS (Commodity Exchange Act) dan Inggris (FCA).

Keamanan merupakan fokus utama; namun, platform yang nyaman dan kemudahan eksekusi juga penting dalam memilih broker. Terbiasa dengan platform dan pembiayaan harus diberikan waktu yang cukup kepada trader sebelum mulai trading dengan dana langsung.

Kesalahan Trading Forex: Ringkasan

Memiliki dasar yang benar untuk trading forex adalah penting sebelum melakukan segala bentuk trading langsung. Luangkan waktu untuk memahami apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan saat Anda trading forex akan menguntungkan trader di kemudian hari.

Semua trader pada akhirnya akan membuat kesalahan tetapi meminimalkannya serta menghilangkan pelanggaran berulang harus dipraktikkan dan menjadi perilaku yang diharapkan. Fokus utama artikel ini adalah untuk mematuhi rencana trading dengan manajemen risiko yang tepat, dan sistem peninjauan yang sesuai.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.