Cara Trading Dengan Titik Pivot Woodies

Titik pivot Woodies memberikan pendekatan unik untuk menghitung level utama support dan resistance jangka pendek dan populer di kalangan trader intraday. Trading dengan titik pivot Woodies mungkin mirip dengan berbagai titik pivot lainnya, namun, memahami perbedaan halus yang melekat pada titik pivot Woodies adalah kunci untuk mengembangkan keunggulan perdagangan.

Pivot Woodies

Baca lebih lanjut untuk mempelajari tentang:

  • Definisi titik pivot Woodies
  • Metode kalkulasi
  • Trading dengan titik pivot Woodies
  • Kelebihan dan Batasan

Apa Itu Titik Pivot Woodies?

Titik pivot Woodie terdiri dari beberapa level kunci, yang dihitung dari titik harga sebelumnya, untuk membingkai perdagangan dengan cara yang sederhana. Level utama termasuk ‘pivot’ itu sendiri, dan beberapa level support dan resistance (biasanya masing-masing hingga tiga). Trader menggunakan level ini sebagai panduan untuk pergerakan harga di masa depan saat mengatur perdagangan.

Bagaimana Menghitung Titik Pivot Woodie

Perhitungan titik pivot Woodie mungkin tampak rumit pada awalnya, tetapi sebenarnya cukup sederhana. Penghitungan untuk titik pivot Woodie berbeda dari pivot lain karena memberikan pembobotan yang lebih besar pada data harga terbaru daripada variasi lainnya. Secara  luas dipercaya bahwa harga tinggi dan rendah adalah hasil dari emosi di tengah panasnya pertempuran, sedangkan harga pembukaan dan penutupan adalah representasi yang lebih akurat dari suasana pasar.

Pivot: (Tinggi sebelumnya + terendah sebelumnya + 2 x penutupan sebelumnya) / 4

Hubungan Lokasi Pivot Terhadap HargaBias Arah
Harga diatas pivotBias bullish
Harga di bawah pivotBias bearish

R1: (2 x pivot) – harga terendah sebelumnya
R2: Pivot + tinggi – rendah
R3: Tinggi + 2 x (Pivot – rendah)
S1: (2 x poros) – Tinggi sebelumnya
S2: Poros saat ini – (R1 – S1)
S3: Rendah – 2 x (Tinggi – pivot)

Perhitungan titik pivot Woodie juga mirip dengan Exponential Moving Average (EMA) karena memberikan bobot yang lebih besar pada perhitungan. Ini sangat berbeda dengan Simple Moving Average (SMA) .

Esensinya, memberikan pembobotan yang lebih besar pada titik harga terkini membuat indikator lebih dinamis karena dapat memproses dan menampilkan informasi terkini dengan lebih cepat.

Trading Dengan Titik Pivot Woodies: Strategi Utama

Strategi perdagangan berbasis pivot Woodies umumnya lebih pendek, strategi intraday menggunakan kerangka waktu forex yang lebih kecil . Dengan demikian, trader dapat menggunakan poin pivot harian untuk membingkai aksi harga saat ini dan mengamati grafik kerangka waktu yang lebih kecil, seperti grafik 15 menit, untuk entri, keluar, dan manajemen risiko.

Strategi trading intraday menggunakan Woodies titik pivots

Dengan kerangka waktu yang lebih singkat, pivot Woodie sering kali membuat zona / rentang di mana harga cenderung lebih sering diperdagangkan daripada tidak. Trader yang ingin memanfaatkan pergerakan harga dalam kisaran akan mencari untuk membeli di bagian bawah rentang harga dan sell di bagian atas.

Dalam grafik EUR/USD di bawah ini, ada banyak peluang untuk masuk posisi pendek atau panjang. Untuk perdagangan panjang, harga cukup  sering memantul dari S1 dan S2 dan trader dapat menargetkan pivot sebagai level take profit sambil menetapkan stop pada level support bawah berikutnya.

Demikian pula, untuk perdagangan pendek, memantul dari R1 dan pivot itu sendiri dapat diidentifikasi sebagai titik masuk sembari menargetkan S1 dan S2. Stop masing-masing dapat ditempatkan di R1 atau R2.

Namun, sejak harga memulai perdagangan di bawah pivot, sebaiknya pertahankan bias pendek kecuali jika terbukti sebaliknya. Jadi, sementara trader dapat mengambil kedua sisi dari peluang perdagangan kisaran ini, probabilitas keberhasilan yang lebih tinggi dapat ditempatkan pada perdagangan pendek.

Strategi Momentum Breakout

Strategi ini bertujuan untuk mengikuti pergerakan harga yang tajam dan tiba-tiba menggunakan level kunci sebagai support dan resistance.

Grafik GBP/NZD di bawah ini hadiah skenario seperti itu, sebagai harga break out rentang perdagangan biasa dengan peningkatan momentum – dikonfirmasi oleh histogram hijau pada MACD indikator.

Harga sebelumnya pernah diperdagangkan di bawah titik pivot hingga naik tajam. Pada titik ini, trader akan mengamati apakah harga menghormati level R1 karena trader dapat mengamati perdagangan pendek (pembalikan rata-rata) kembali ke pivot.

Setelah harga melewati R1 dengan mudah, trader secara alami akan menjauh dari bias pendek dan akan mulai bersiap untuk perdagangan panjang jika harga diperdagangkan di atas R2.

Entri yang sesuai akan berada tepat di atas R2 dengan stop loss konservatif ditempatkan di R1 jika terjadi peluang besar pergerakan yang gagal. R3 menyajikan target yang sesuai dan memastikan rasio risiko terhadap imbal yang positif tercapai.

Keuntungan Dan Batasan Trading Dengan Titik pivot Woodies

Titik pivot Woodies, meskipun berbasis di sekitar ‘Pivot yang diperdagangkan di bursa’ klasik, memiliki beberapa keunggulan dan batasan yang berbeda. Dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Keuntungan Dari Pivot Points WoodiesBatasan Pivot Points Woodies
Menerapkan pembobotan (kepentingan) yang lebih besar pada tingkat harga terkiniMungkin tidak ideal untuk trader jangka panjang
Bermanfaat untuk trader jangka pendekTrader pemula mungkin terintimidasi oleh banyak rumus dan garis pada grafik
Meningkatkan manajemen risiko trader 

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.