Tips dan Strategi Perdagangan Tembaga

  • Tembaga adalah komoditas yang sangat bisa diperdagangkan.
  • Harga tembaga dalam Dolar AS; sehingga, harga dolar mempengaruhi harga tembaga.
  • Tembaga mendapatkan daya tarik lebih sebagai pilihan investasi bersama dengan berbagai alternatif lainnya.
  • Seperti yang terlihat pada artikel dasar tembaga, harga tembaga cenderung membaik ketika pasar berkembang tumbuh karena permintaan berasal dari bangunan dan konstruksi.
  • Strategi perdagangan tembaga dapat mencakup analisa teknikal dan fundamental.
Pasar Tembaga

Tembaga adalah komoditas global yang memiliki beberapa kegunaan utama di seluruh industri dan sangat berkorelasi terhadap pertumbuhan ekonomi. Perdagangan tembaga sering digunakan oleh lindung nilai dan spekulan sebagai perlindungan atau eksploitasi pergerakan harga di masa depan. Baik individu maupun institusi dapat memperoleh eksposur terhadap tembaga fisik dan perdagangan tembaga, menjadikan logam ini pilihan populer dalam spektrum perdagangan komoditas.

Mengapa Tembaga Dan Bagaimana Cara Kinerja Perdagangan Tembaga?

Salah satu keuntungan dari perdagangan tembaga adalah aksesibilitas. Tembaga diperdagangkan melalui berbagai cara seperti kontrak berjangka, opsi, ekuitas, dan CFD. Anda juga bisa mendapatkan eksposur ke tembaga melalui ETF tembaga (dana yang diperdagangkan di bursa) seperti CPER (Dana Indeks Tembaga Amerika Serikat) atau JJCB (iPath Series B Bloomberg Copper Subindex Total Return ETN).

Tembaga adalah logam lunak yang mudah dibentuk dengan sifat seperti emas dan perak. Sebagian besar permintaannya berasal dari konstruksi bangunan, peralatan transportasi, dan produk elektronik. Tembaga merupakan konduktor listrik dan panas yang kuat, dan oleh karena itu memiliki berbagai keperluan industri yang juga mengarah pada perdagangan dalam volume tinggi – hal yang baik bagi trader karena dapat menyebabkan penurunan spread dan pola grafik yang berpotensi lebih bersih.

Pergerakan harga tembaga sangat bergantung pada permintaan dari pasar ekonomi berkembang seperti China dan India. Selama masa pertumbuhan ekonomi, negara-negara ini memerlukan tembaga dalam jumlah besar, yang permintaannya membantu menaikkan harga logam. Sebagai alternatif, selama penurunan ekonomi, permintaan tembaga turun, harga cenderung turun juga. Trader harus menyadari dinamika ini saat trading tembaga.

Banyak trader menggunakan analisa teknikal dan/atau fundamental untuk menginformasikan strategi perdagangan mereka yang membantu memperkirakan apakah harga tembaga akan naik atau turun. Setelah yakin dengan analisanya, trader dapat masuk posisi buy atau sell untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan harga. Dengan cara ini, strategi perdagangan juga dapat membantu pedagang untuk mengelola risiko mereka, mengidentifikasi sinyal beli dan jual dan menetapkan level take-profit dan stop-loss yang wajar dengan tujuan risiko positif terhadap rasio reward.

Jam Perdagangan Tembaga

Perdagangan tembaga di CME Globex dan CME ClearPort:

Minggu – Jumat 18:00 – 17:00 (17:00 – 16:00 Waktu Chicago/CT) dengan istirahat 60 menit setiap hari mulai pukul 17:00 (CT 16:00)

Faktor Apa Yang Mempengaruhi Harga Tembaga?

Dolar Amerika

Seperti logam lainnya, tembaga berkorelasi terbalik (lihat grafik di bawah) dengan dolar AS, yang berarti bahwa ketika dolar AS terdepresiasi, harga tembaga umumnya naik dan sebaliknya. Penting dicatat bahwa hubungan ini bukan satu banding satu (delta 1) tetapi memiliki tingkat korelasi yang tinggi.

Alasan mengapa Dolar AS menjadi faktor yang mempengaruhi tembaga adalah karena harga tembaga dalam USD. Misalnya, ketika Dolar jatuh, pembeli harus membayar lebih sedikit dari mata uang domestiknya untuk membeli sejumlah tertentu tembaga. Oleh karena itu, komoditas (tembaga) menjadi lebih murah untuk dibeli. Hal ini cenderung menyebabkan peningkatan permintaan dan pada akhirnya meningkatkan harga tembaga.

Representasi korelasi terbalik bagan tembaga dan USD:

Minyak

Pemurnian tembaga melalui peleburan logam untuk menghilangkan kotoran. Proses ini sangat menghabiskan energi dan menyumbang sebagian besar dari keseluruhan biaya. Harga minyak cenderung mengikuti lintasan yang sama dengan tembaga (lihat grafik di bawah). Namun demikian, harga minyak dipengaruhi oleh banyak faktor yang sama seperti tembaga yang dapat mendukung hubungan positif tradisional. Terlepas dari spesifiknya, jelas terlihat bahwa ada hubungan antara tembaga dan minyak, yang dapat memberikan pandangan penting tentang pasar tembaga. Sumber energi terbarukan semakin populer yang dapat mengganggu dinamika harga historis antara tembaga dan minyak.

Tembaga Sebagai Barometer Pertumbuhan Global

Tembaga sering dikaitkan dengan pertumbuhan industri dan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Kini infrastruktur, manufaktur dan konstruksi berperan besar dalam ekspansi ekonomi yang sangat bergantung pada tembaga. Konsumsi (permintaan) tembaga cenderung tercermin pada harga tembaga karena peningkatan permintaan pada umumnya diikuti oleh kenaikan harga tembaga dan sebaliknya. Tembaga secara luas dianggap sebagai raja di antara logam dasar karena merupakan logam yang paling banyak digunakan di negara berkembang dan ekonomi maju.

Hukum ekonomi penawaran dan permintaan diamati yang dapat digunakan sebagai pedoman praktis saat trading tembaga:

  • Peningkatan pasokan ↔ Permintaan lebih sedikit
  • Penurunan pasokan ↔ Permintaan lebih tinggi

Pengaruh besar pada permintaan / pasokan tembaga datang melalui China. China adalah pembeli tembaga terbesar di dunia. Meskipun China memiliki tambang sendiri, China membutuhkan tambahan pasokan yang bersumber dari negara penghasil tembaga besar lainnya. Inilah mengapa ekonomi Tiongkok menjadi faktor penting untuk dipertimbangkan saat memperdagangkan tembaga. Jika China melanjutkan lintasan pertumbuhannya, orang dapat mengharapkan permintaan yang berkelanjutan untuk tembaga (lihat grafik di bawah). Penting untuk dicatat bahwa China bertekad untuk mandiri dalam jangka panjang yang dapat mengganggu dinamika penawaran / permintaan di masa depan.

Grafik Korelasi Representasi Positif Tembaga dan FTSE China A50:

Pasokan tembaga dan biaya produksi

Fokus penambangan tembaga terutama di Amerika Selatan yang berpengaruh besar pada harga tembaga. Kekurangan pasokan, kualitas tembaga dan variasi biaya produksi dapat berdampak pada harga. Hal ini mengarah pada risiko spesifik negara yang dapat memengaruhi pasokan karena ketidakstabilan politik atau masalah terkait pekerjaan.

Pada pertengahan 2018 , pekerja tembaga Chili ( produsen tembaga terbesar di dunia) menyatakan mereka akan mogok kecuali tuntutan kenaikan gaji mereka dipenuhi. Harga tembaga yang dimanipulasi secara signifikan ini karena ancaman kekurangan pasokan dapat terjadi, menyebabkan lonjakan ke tertinggi multi-tahun pada saat itu (lihat grafik di bawah).

Reaksi harga tembaga terhadap pemogokan tembaga Chili:

Tembaga Sebagai Sebuah Investasi

Tembaga secara historis dianggap sebagai komoditas tanpa banyak keuntungan investasi. Mayoritas perdagangan tembaga dilakukan sebagai lindung nilai terhadap fluktuasi harga di masa depan terhadap harga tertentu. Ini telah berubah selama beberapa dekade terakhir karena para spekulan telah meningkatkan dampaknya terhadap harga tembaga. Institusi besar dan hedge fund telah meningkatkan kepemilikannya di tembaga sebagai investasi yang sangat berkorelasi dengan pertumbuhan ekonomi. Misalnya, seorang fund manager bullish pada pertumbuhan ekonomi mungkin juga bullish pada tembaga. Ada kemungkinan beberapa siklus untuk ini, dan bisa menjadi alat diversifikasi yang baik jauh dari alternatif tradisional.

Perdagangan Tembaga: Strategi

Fleksibilitas dan ketergantungan pada berbagai faktor fundamental menciptakan kombinasi yang beragam dalam hal strategi perdagangan. Strategi perdagangan bisa murni teknikal, fundamental atau kombinasi keduanya. Memahami bagaimana komponen teknikal dan fundamental bekerja baik secara individu maupun bersama-sama satu sama lain dapat mengarah pada strategi perdagangan tembaga yang komprehensif.

Contoh Strategi Teknikal:

Contoh di bawah ini menggabungkan beberapa teknik analisa teknikal untuk mendapatkan keputusan perdagangan. Penting untuk dicatat bahwa ini hanyalah salah satu dari berbagai pendekatan yang dapat diterapkan ke dalam strategi teknikal.

Grafik tembaga mingguan di atas menggunakan aksi harga, support dan resistance dan indikator teknikal untuk menentukan kemungkinan penyiapan di tembaga. Garis Fibonacci Retracement diambil dari level terendah Januari 2016 hingga tertinggi Juni 2018. Gambar ini telah menghasilkan beberapa zona support dan resistance. Jelas bahwa beberapa dari zona ini adalah area pertemuan yang dianut / dihormati oleh harga.

Harga bawah $1,93 per pon (hitam) adalah level support yang signifikan karena harga hampir dicapai pada Maret 2020. Dari perspektif teknikal, karena harga bergerak menuju level bawah 2016, kecenderungannya adalah untuk posisi buy jika harga tidak menembus zona support $1,93.

Relative Strength Index (RSI) mendukung alasan ini dengan sinyal oversold di bawah level 30 (biru). Menggabungkan dua teknik sederhana ini memberikan motivasi yang lebih kuat untuk posisi jangka panjang. Dalam hal ini, perdagangan panjang akan berhasil karena harga berbalik arah ke tren naik jangka menengah saat ini.

Contoh Strategi Fundamental:

Familier dengan hal fundamental yang terlibat dalam perdagangan tembaga akan mempermudah untuk mengikuti strategi perdagangan yang tepat. Grafik harian di atas menunjukkan dampak pandemi COVID-19 global dan pengaruhnya terhadap tembaga.

Kembali ke faktor-faktor yang memengaruhi tembaga, diketahui bahwa tembaga sangat berkorelasi (positif) dengan pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, gangguan dalam pertumbuhan ekonomi seharusnya secara teori mengganggu seluk-beluk penawaran dan permintaan. Dengan pandemi global yang terjadi pada awal tahun 2020, masuk akal untuk memperkirakan penurunan pertumbuhan ekonomi karena virus menyebar ke seluruh dunia.

Seperti yang diperkirakan, penurunan pertumbuhan ekonomi terwujud dengan mengikuti perkembangan tembaga. Dari Januari 2020 hingga pertengahan Maret 2020, harga tembaga turun sekitar 30% karena pandemi COVID-19. Ini adalah salah satu skenario di mana memahami dinamika fundamental dalam trading tembaga dapat menghasilkan pengambilan keputusan yang bijaksana.

Contoh Strategi Fundamental dan Teknikal:

Memanfaatkan analisa fundamental dan teknikal dalam strategi perdagangan membutuhkan lebih banyak waktu tetapi upaya ekstra ini dapat menghasilkan model yang lebih unggul karena akan mencakup lebih banyak data masukan. Pada awal tahun 2019, harga tembaga diperdagangkan pada level terendah satu setengah tahun akibat ketegangan perdagangan antara AS dan China seiring dengan penurunan volume impor oleh China. Namun, karena ketegangan perdagangan gagal dengan dukungan dari melemahnya harga tembaga dolar AS yang ter apresiasi selama beberapa bulan ke depan.

Mengelola kompleksitas ini dari perspektif perdagangan dapat dimulai dengan pengaturan teknis dasar yang dimulai dengan Fibonacci retracement sederhana. Garis Fibonacci di atas diambil dari level terendah Januari 2016 hingga level tertinggi Juni 2018 seperti yang digunakan dalam contoh teknikal sebelumnya. Menggunakan Fibonacci saja menunjukkan bahwa zona 50% $2,62 per pon adalah area support utama pada awal Januari. Pada titik ini, tidak ada bias arah karena berfluktuasi di sekitar zona support ini.

Di sinilah faktor fundamental memainkan peran integral dalam perdagangan tembaga. Pelaku pasar yang mengikuti peristiwa ekonomi makro seperti pembicaraan perdagangan AS-China akan menyadari penurunan volatilitas dan intensitas di sekitar topik karena perlahan-lahan dibubarkan. Dengan pengetahuan ini ditambah dengan USD yang menyusut, kemungkinan kenaikan harga tembaga dalam waktu dekat akan mendapatkan lebih banyak traksi. Dengan harga masing-masing dari level Fibonacci 50% $2,62 per pon, dan lingkungan makroekonomi yang bullish, seorang trader tembaga mungkin akan masuk ke posisi panjang dari zona support ini untuk mengantisipasi pergerakan harga ke atas.

Stop loss bisa saja ditempatkan pada ayunan harga bawah baru-baru ini di sekitar zona support $2,54 – $2,56 (hitam) bagi trader yang lebih berisiko atau level 50% $2,62 untuk trader yang lebih menghindari risiko. Manajemen risiko adalah kunci dari strategi apa pun dan harus dipraktikkan secara konsisten dan tepat untuk memastikan perdagangan yang masuk akal.

Level resistance berikutnya adalah level Fibonacci 38,2% $2,79 per pon di mana trader dapat melihat untuk keluar dari posisi buy dan mencari kemungkinan pembalikan atau perpanjangan dari pergerakan bullish yang sudah kuat. Dalam hal ini, indikator Moving Average (MA) berguna karena MA 50-hari (merah) memotong di atas MA 100-hari (hitam) yang menunjukkan pergerakan harga bullish. Perpotongan ini muncul pada pertengahan Januari 2019 dan dengan kondisi dukungan makroekonomi yang mendukung, harga tembaga terus berlanjut. Input data tambahan seperti persilangan MA bullish dapat memberi para trader informasi yang diperlukan untuk memilih perdagangan yang terfokus.

Cara Trading Tembaga: Ringkasan

Tembaga telah berkembang menjadi logam yang terdiversifikasi dengan baik dan sekarang dapat dilihat sebagai kemungkinan investasi. Interpretasi perseptif dari teknikal dan fundamental tembaga dapat menempatkan pelaku pasar pada posisi yang menguntungkan untuk mengeksploitasi pergerakan harga. Pengaruh luas pada tembaga ini dapat membuktikan sulitnya menavigasi tetapi eksposur yang lebih besar dan kewaspadaan harus memungkinkan untuk kejelasan lebih.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.