Jenis Saham, Semua Yang Perlu Anda Ketahui

Saham adalah investasi di perusahaan publik, namun investor dan trader perlu memahami perbedaan jenis saham yang membentuk pasar saham untuk membuat keputusan yang tepat. Jenis saham membantu investor memutuskan pada saham tertentu untuk diperdagangkan atau membantu metode penilaian baik secara fundamental maupun teknis.

Jenis Saham

Artikel ini akan menjelaskan hal-hal berikut:

  • Mengapa mengetahui jenis saham Sangat penting?
  • Jenis saham berbeda yang harus diketahui setiap perdagangan
  • Bacaan lebih lanjut tentang saham dan pasar saham global

Mengapa Mengetahui Jenis Saham Sangat Penting?

Jenis saham adalah komponen penting untuk dasar investasi trader saham. Trader dan investor perlu mengetahui perbedaan antara jenisnya yang berbeda. Mengetahui jenis-jenis saham sangat penting karena memungkinkan trader untuk menyimpulkan dan memilih saham yang benar untuk tujuan keuangan pribadi dan minat rerhadap risiko.

Hal Yang Perlu Diingat Dengan Jenis Saham

Karena jenis saham dan tujuan investor berkorelasi, berikut ini harus dipertimbangkan sebelum memilih jenis-jenis saham untuk diperdagangkan:

Risk appetite – risk appetite yang lebih tinggi akan mengarah ke saham yang lebih volatile sementara risk appetite yang lebih rendah akan menunjukkan saham yang lebih konsisten

Voting Right – Saham biasa

6 Jenis Saham Berbeda Yang Harus Diketahui Setiap Trader

Saham dikategorikan dalam label berbeda yang memungkinkan trader menyaring saham dengan mudah sehingga perdagangan lebih efisien. Di bawah ini adalah jenis saham utama yang paling sering digunakan oleh trader saham.

Saham biasa dan saham preferen:

Ada dua jenis saham utama termasuk saham biasa dan saham preferen. Meskipun ada banyak perbedaan di antara keduanya, perbedaan utama adalah bahwa saham preferen umumnya tidak memberikan hak suara kepada pemegang saham, sementara saham biasa melakukannya. Keduanya menandakan bentuk kepemilikan dalam perusahaan yang diyakini investor akan menghargai nilainya.

Tipe SahamProKontra
Saham biasaHak suaraManfaat nilai sahamDividen lebih rendah jika tersediaDaftar terakhir penerimaan pencairan setelah kreditur, pemegang obligasi, dan pemegang saham preferenHarga saham dan dividen mungkin menghadapi ketidakpastian yang lebih besar
Saham preferenPembayaran dividen yang stabil dan dapat diprediksiManfaat nilai sahamDividen yang lebih tinggi jika tersediaPara pemegang saham memiliki kemungkinan lebih tinggi memperoleh kembali sebagian dari investasi awal jika terjadi kebangkrutanPertumbuhan jangka Panjang lebih rendahVolume perdagangan rendah – sulit untuk membeli / menjual sahamTidak ada hak suara

Sektor pasar saham :

Menurut Standar Klasifikasi Industri Global (GICS), ada 11 sektor pasar saham luas yang membagi ruang ekuitas:

  1. Energi (misalnya Shell)
  2. Bahan Material (misalnya Valvoline)
  3. Industri (misalnya Caterpillar)
  4. Kebijaksanaan konsumen (misalnya Amazon)
  5. Bahan pokok konsumen (misalnya Coca-Cola)
  6. Perawatan kesehatan (misalnya Pfizer)
  7. Keuangan (misalnya Goldman Sachs)
  8. Teknologi informasi (misalnya Salesforce)
  9. Layanan telekomunikasi (misalnya Verizon)
  10. Utilitas (misalnya NextEra)
  11. Real estate (mis. Simon Property Group)

Saham siklus dan non-siklus:

Saham siklus: Saham siklus adalah saham yang bereaksi sesuai dengan kondisi ekonomi saat ini. Artinya, pada saat kondisi ekonomi mendukung, perusahaan-perusahaan tersebut cenderung berkinerja baik. Perusahaan otomotif adalah contoh saham siklus, karena orang cenderung membelanjakan lebih banyak untuk mobil dalam kondisi ekonomi yang baik.

Saham non-siklus: Saham non-siklus lebih kontradiktif dalam reaksinya terhadap kondisi ekonomi. Jenis saham ini berkinerja baik selama periode keadaan ekonomi yang kurang baik. Perusahaan yang menunjukkan perilaku seperti ini adalah perusahaan yang menyediakan produk atau jasa yang dibutuhkan terlepas dari kondisi baik atau buruknya. Contoh saham ini termasuk saham perawatan kesehatan.

Ukuran perusahaan:

Kapitalisasi pasar adalah cara umum lainnya untuk mengurutkan saham. Kapitalisasi pasar adalah total nilai pasar dari saham perusahaan yang beredar. Saham-saham ini kemudian dikategorikan menjadi saham kapitalisasi besar, kapitalisasi menengah, dan kapitalisasi kecil.

Kapitalisasi besar: Kapitalisasi pasar $10 miliar atau lebih (misalnya Amazon)

Kapitalisasi Menengah: Kapitalisasi pasar antara $2 – $10 miliar (mis. Yeti Holdings)

Kapitalisasi Kecil: Kapitalisasi pasar antara $300 juta – $2 miliar (misalnya Axos Financial)

Saham domestik dan internasional:

Saham dapat dibagi menjadi saham lokal dan internasional. Ini sering ditentukan oleh lokasi kantor pusat perusahaan. Ini adalah cara yang kurang umum dalam memandang saham karena lokasi kantor pusat mungkin tidak selalu berkorelasi dengan transaksi/penjualan bisnis karena banyak perusahaan memiliki porsi besar dalam transaksi mereka secara internasional. Oleh karena itu, sulit untuk menguraikan metrik perusahaan hanya berdasarkan lokasi.

Saham Pertumbuhan Dan Saham Nilai:

Saham Pertumbuhan: adalah jenis saham yang dianggap memiliki kemampuan mengungguli pasar saham dari waktu ke waktu.

Saham Nilai: adalah jenis saham yang diyakini dinilai rendah (diperdagangkan di bawah harga ‘wajar’ mereka) dan harus memberikan pengembalian masa depan yang positif.

Jenis Saham Bagian Faq

Apakah semua saham sama untuk pasar saham global?

Pasar saham di seluruh dunia sebagian besar memiliki sebutan yang sama seperti yang disebutkan dalam artikel ini. Kerangka umum ini memungkinkan kemudahan analisis di seluruh pasar untuk trader saham. Meskipun terlihat kecil, tipe saham sering kali diabaikan/dianggap remeh oleh para trader dan analis pasar saham. Tanpa garis besar standar, kompleksitas analisis dan perbandingan saham antar jenis dan pasar saham akan menjadi sangat sulit.

Jenis Saham: Kesimpulan

Berbagai jenis saham yang diuraikan dalam artikel membantu trader menemukan cara yang lebih sederhana untuk mengatur metode perdagangan saham mereka. Variasi saham yang begitu banyak membuat penting untuk memiliki kategori saham tertentu yang mengurangi luasnya pasar saham. Dengan pemahaman yang kuat tentang saham ini, trader kemudian dapat mengalihkan fokus mereka ke dasar-dasar perdagangan saham lainnya.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.