Indikator Leading vs. Lagging: Yang Mana Harus Digunakan?

Indikator lagging menggunakan data harga masa lalu untuk memberi sinyal masuk dan keluar, sementara indikator leading memberi trader indikasi pergerakan harga di masa depan, meski juga menggunakan data harga masa lalu. Saat dihadapkan pada dilema indikator leading vs lagging, mana yang harus dipilih trader? Jawaban atas pertanyaan ini pada akhirnya tergantung pada preferensi individu setelah memahami kelebihan dan keterbatasan keduanya.

Indikator Leading vs Lagging

Apa Perbedaan Antara Indikator Lagging Dan Leading?

Indikator Lagging

Indikator lagging adalah instrumen yang digunakan oleh trader untuk menganalisa pasar menggunakan rata-rata data price action sebelumnya. Indikator lagging, seperti artinya, meninggalkan pasar. Ini mensyaratkan bahwa trader dapat menyaksikan pergerakan sebelum indikator mengkonfirmasinya – yang berarti bahwa trader dapat kehilangan sejumlah pips pada awal pergerakan. Banyak yang menganggap ini sebagai pengorbanan yang diperlukan untuk memastikan apakah langkah tersebut mengumpulkan momentum. Lainnya melihat ini sebagai kesempatan yang hilang karena trader melupakan perdagangan di awal pergerakan.

Indikator lagging yang umum meliputi:

  • Moving Average Convergence Divergence (MACD)
  • Simple Moving Averages (SMA)
  • Stochastic Oscillator
  • Relative Strength Index (RSI)

Indikator Leading

Indikator leading adalah indikator teknikal yang menggunakan data harga masa lalu untuk memperkirakan pergerakan harga di pasar selanjutnya. Indikator leading memungkinkan trader untuk mengantisipasi pergerakan harga di masa depan dan oleh karena itu, trader dapat memasuki perdagangan yang potensial pada awal pergerakan. Kelemahan dari indikator ini adalah bahwa trader mengantisipasi suatu pergerakan sebelum benar-benar terjadi dan pasar bisa bergerak ke arah yang berlawanan. Akibatnya, tidak jarang terjadi false breakout, atau, tanda-tanda pembalikan tren yang hanya menjadi retracements minor.

Indikator leading umum meliputi:

  • Retracements Fibonacci
  • Donchian Channel
  • Level support dan resistance
  • Sentimen Klien

Indikator Leading vs Lagging: Keuntungan dan batasan

Tabel berikut menyajikan keuntungan dan batasan dari setiap indikator untuk membantu teka-teki ‘memimpin vs tertinggal’.

 INDIKATOR UTAMAINDIKATOR TERTINGGAL
KeuntunganMemberikan titik masuk yang menguntungkan untuk kemungkinan pergerakan.Memberikan keyakinan yang lebih besar untuk memasuki perdagangan – mengonfirmasi price action sebelumnya 
Indikator Leading membantu trader dalam mengejar memasuki probabilitas perdagangan yang lebih tinggi karena mengidentifikasi level kunciMengurangi risiko gerakan gagal atau breakout palsu 
BatasanPerkiraan Price action tidak dijamin. Trader perlu menerapkan pengetahuan mereka sendiri tentang indikator ini di setiap situasiTrader mengorbankan potensi pip sambil menunggu konfirmasi dari indikator lagging 
Indikator utama seringkali lebih berwawasan dalam teknik analisa teknikal lanjutan, seperti Teori Elliott Wave, yang mungkin menakutkan bagi pedagang baruIndikator lagging tidak memiliki konsep level kunci oleh karena itu, trader perlu menyadari hal ini 

Haruskah Anda Menggunakan Indikator Leading Atau Lagging?

Tidak ada indikator yang sempurna. Pada dasarnya, indikator akan membantu trader menemukan kemungkinan hasil dibandingkan dengan hal yang pasti. Terserah trader untuk melakukan analisa menyeluruh, dengan tujuan mengumpulkan peluang yang menguntungkan mereka.

Untuk menggambarkan hal ini lebih lanjut, di bawah ini adalah contoh indikator leading vs lagging pada EUR/USD, di mana indikator leading tersebut tampaknya memberikan sinyal yang lebih baik. Ingat bahwa ini murni untuk demonstrasi dan bahwa indikator lagging sama pentingnya.

Pasar dalam kondisi aksi jual secara agresif sebelum menelusuri kembali ke level signifikan 61,8%. Menggunakan simple moving average (21, 55, 200), jelas terlihat bahwa garis biru yang lebih cepat (21) belum melewati di bawah garis hitam yang lebih lambat (55) dan oleh karena itu, indikator lagging ini belum memberikan sinyal sell.

Namun, setelah analisis lebih lanjut, trader akan dapat melihat bahwa pasar gagal menembus dan bertahan di atas moving average 200 hari. SMA 200 secara luas dipandang sebagai indikator bagus dari tren jangka panjang dan dalam contoh ini, bertindak sebagai resistensi. Ini mendukung bias pendek bagi para trader yang mengamati pantulan lebih rendah dari level 61,8%.

Indikator Leading vs Lagging

Trader yang mencari sinyal cepat akan cenderung memilih indikator leading tapi juga dapat mengurangi pengaturan periode waktu pada indikator lagging untuk membuatnya lebih responsif. Namun, ini harus selalu diterapkan dengan stop loss yang ketat jika pasar bergerak ke arah yang berlawanan.

Trader yang mencari tingkat kepercayaan yang lebih tinggi akan cenderung menyukai indikator lagging. Trader ini sering berdagang dalam jangka waktu yang lebih lama untuk memanfaatkan momentum yang berkelanjutan setelah memasuki level entri yang relatif tertunda, sambil menerapkan manajemen risiko yang baik .

Pertanyaan Yang Sering Diajukan (Faq)

Jika indikator leading memberikan sinyal yang lebih cepat pada gerakan yang diusulkan, maka tentunya, mereka lebih unggul dari indikator lagging?

Sangat mudah jatuh dalam jebakan ini karena menjadi kebiasaan trader untuk ingin memanfaatkan pergerakan besar segera setelah mereka muncul. Trader perlu menghargai bahwa sementara indikator leading mengidentifikasi kemungkinan area pergerakan harga di masa depan, mereka tidak dapat dilihat sebagai hal yang pasti. Analisa lebih lanjut dari tren , sentimen dan momentum akan membantu untuk mengkonfirmasi atau membatalkan perdagangan.

Kombinasi moving average apa yang memberikan hasil terbaik?

Sekali lagi, ini tentang preferensi pribadi. Moving Average yang paling populer termasuk 20, 50, 100 dan 200 – yang dapat diubah, menggunakan angka Fibonacci menjadi 21, 55, 100 dan 200. MA periode 21 dapat digunakan bersama dengan MA 55 untuk lebih cepat, lebih sering sinyal sedangkan 100 dan 200 digunakan untuk menilai tren pasar.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.